Opini Pos Kupang

Isolasi Sosial-Serentak di Eropa

Mari membaca dan simak Opini Pos Kupang berjudul Isolasi Sosial-Serentak di Eropa

Isolasi Sosial-Serentak di Eropa
Dok
Logo Pos Kupang

Mari membaca dan simak Opini Pos Kupang berjudul Isolasi Sosial-Serentak di Eropa

Gabriel Adur, Bekerja di Keuskupan Agung Muenchen-Freising-Jerman

POS-KUPANG.COM - Mencekam dan menakutkan. Dua kata ini menggambarkan situasi di beberapa negara Eropa saat ini. Sejak minggu lalu Italia menetapkan bahaya epidemi Corona nasional. Penegasan pemerintah Italia dalam pernyataan resminya menguatkan peryataan badan kesehatan internasional ( WHO).

Sejak sat itu Italia mulai menghentikan kegiatan-kegiatan yang melibatkan begitu banyak orang.

Prakirakan BMKG, Sepuluh Lokasi Wisata di Sumba Berpotensi Diguyur Hujan Siang Hari Ini

Pertandingan sepak bola klub raksasa Juventus dan Inter Milan membuka mata setiap orang di Eropa akan bahaya penyebaran virus Corona made in China yang menjadi molotof waktu yang sudah dan siap meledak.

Pro kontra antara kubu yang menerima dan tidak menerima keputusan pemerintah terjadi. Ini biasa. Namun bukan hal yang biasa lagi ketika kita tidak melihat tujuan positif dari keputusan ini.

Tujuannya hanya satu: paling kurang memperlambat penyebaran virus. Tindakan preventif perlu diintensifkan agar masyarakat mawas diri. Kritikan begitu banyak orang yang melek akan situasi di berbagai media berseliweran.

Begini Suasana Rapat Koordinasi Pencegahan Covid-19 di NTT

Christiano Ronaldo dan Co mendapat kecaman publik karena mengeritik keputusan pertandingan tanpa fans di San Siro dan di berbagai stadion-bola bola due Eropa dan Italia dalam laga-laga nasional dan internasional seperti liga Champions dan liga Eropa.
Bukan hanya stadion-stadion Bola yang sepih.

Tempat-tempat konser musik dan teater pun sudah mulai kehilangan pengunjung. Penundaan jadwal konser musik dan teater terjadi. Entah sampai kapan. Kegiatan Berwisata dibatasi. Bahkan pemilik-pemilik restoran, hotel dan kafe membatasi para pengunjungnya.

Sekolah-sekolah dan universitas-universitas tidak melakukan aktivitas belajar mengajar dan perkuliahan. Perusahaan-perusahaan meliburkan banyak karyawan dan membuat home office (bekerja dari rumah ).

Halaman
1234
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved