Breaking News:

Berita Manggarai Barat

DPRD Soroti Isoman Covid-19 di Kabupaten Manggarai Barat

kesulitan para isoman adalah mereka sulit mau dapat makan, mau keluar sulit, yang dapat obat itu mereka yang ke rumah sakit

Penulis: Gecio Viana | Editor: Rosalina Woso
POS KUPANG.COM/GECIO VIANA
Suasana paripurna dengan agenda Kebijakan Umum Anggaran Perubahan (KUA-P) APBD Tahun Anggaran 2021 di Aula Kantor DPRD Kabupaten Manggarai Barat (Mabar), Senin 26 Juli 2021). 

DPRD Soroti Isoman Covid-19 di Kabupaten Manggarai Barat

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Gecio Viana

POS-KUPANG.COM,  LABUAN BAJO - Sejumlah anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Manggarai Barat (Mabar) menyoroti isolasi mandiri (isoman) Covid-19 di daerah itu, Senin 26 Juli 2021.

Hal tersebut diungkapkan dalam sidang paripurna dengan agenda Kebijakan Umum Anggaran Perubahan (KUA-P) APBD Tahun Anggaran 2021 di Aula Kantor DPRD Kabupaten Mabar. 

Anggota DPRD Blasius Janu melontarkan pernyataan bahwa ragu jumlah para isoman yang mencapai sebanyak 1.452 orang apakah dikontrol atau tidak oleh tim satgas Covid-19

Sebab, lanjut dia, selama ini dirasa bahwa ribuan warga yang menjalani isoman tidak diketahui secara pasti keberadaan dan penanganannya hingga sembuh dari Covid-19. 

"Kami sebagai wakil rakyat ditanya terus," ujarnya. 

Di kesempatan yang sama, anggota DPRD dari Partai Golkar, Blasius Jeramun mengatakan, pihaknya menduga jumlah warga yang menjalani isoman lebih banyak dari data yang dipaparkan oleh tim satgas. 

Baca juga: Dua Pasien Positif COVID-19 di Kabupaten Manggarai Barat Meninggal

"Selain itu, para isoman ini juga dikucilkan di tengah masyarakat," katanya. 

Anggota DPRD dari Partai PDIP, Agustinus Jik menyoroti, sumber data warga yang menjalani isoman. 

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved