Breaking News:

Berita Sumba Timur

Warga Resah, Uang Palsu Pecahan Rp 100 Ribu Beredar di Lewa Sumba Timur

Terduga pelaku yang menjadi otak dari penggandaan dan penyebaran uang palsu itu kini sudah diamankan dan dikenai wajib lapor. 

Penulis: Ryan Nong | Editor: Rosalina Woso
POS-KUPANG.COM/HO-HUMAS POLRES SUMBA TIMUR 
Uang palsu pecahan Rp 100 ribu yang diamankan pihak Polsek Lewa Polres Sumba Timur dari pelaku Aris Nggau Lindi Mbani, 1 Januari 2021  

Laporan Reporte POS-KUPANG.COM, Ryan Nong

POS-KUPANG.COM, WAINGAPU - Warga Kecamatan Lewa, Kabupaten Sumba Timur diliputi keresahan. Pasalnya, belakangan beredar uang palsu Rp 100 ribu di wilayah itu. 

Erik Hawula, salah seorang warga yang menghubungi POS-KUPANG.COM pada 9 Januari 2022 malam mengaku resah karena beredarnya uang palsu di wilayah itu.

Karena itu ia berharap aparat keamanan segera menindak pelaku dan pengedar uang palsu agar peredaran uang palsu di wilayah yang berbatasan dengan Kabupaten Sumba Tengah itu dapat dicegah. 

Baca juga: 209 Sampel Negatif, Sumba Timur Perpanjang Zona Hijau Zero Covid-19 

Kepada POS-KUPANG.COM, Erik menyebut, terbongkarnya sindikat uang palsu di Lewa bermula dari seorang kerabatnya, Soleman Damayang (43) yang merasa curiga atas uang yang dibelanjakan oleh pembeli di kios miliknya pada 1 Januari 2020 malam. 

Warga Cekdam, Desa Persiapan Utapabangu Kecamatan Lewa Kabupaten Sumba Timur itu pun langsung menegur si pembeli yang diketahui bernama Ferdi usai melakukan pembayaran sekira pukul 20.00 Wita.

Saat itu, kata Erik, mereka langsung menangkap Ferdi dan membawa uang yang diduga palsu itu ke Markas Polsek Lewa

Baca juga: Pekan Kedua Januari 2022, Vaksin Dosis Pertama di Sumba Timur Sentuh 75 persen

"Ada yang datang belanja pagi di kosnya kaka. Jadi pas malam kita ada cerita tentang uang palsu itu. Tiba tiba ada yang datang belanja lagi tapi parkirnya agak jauh. Ternyata waktu bayar uangnya mirip, jadi langsung tangkap. Tangkap termasuk saya," beber Erik. 

Setelah mereka mengamankan orang yang diduga membawa uang palsu itu, lanjut dia, mereka lalu membawa uang itu untuk dites di Polsek Lewa. 

"Kasus ini sudah beberapa kali terjadi cuma tidak ditangkap, baru ini kali kita tangkap juga. Mereka kayak pake jaringan," ujar dia. 

Baca juga: Komisi C DPRD Sumba Timur Diminta Klarifikasi Pemutusan Kontrak Kerjasama oleh RSUD Umbu Rara Meha

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved