Breaking News:

Begini Kronologi Kasus Dugaan Pelecehan Seksual yang Menjerat Mantan Ketua DPRD TTS

kecepatan tinggi  dan diduga dalam keadaan mabuk karena tercium bau alkohol dari mulutnya sempat membuat korban kaget.

POS KUPANG.COM/DION KOTA
Kasat Reskrim Polres TTS Iptu Hendricka Bahtera 

Begini Kronologi Kasus Dugaan Pelecehan Seksual yang Menjerat Mantan Ketua DPRD TTS

POS-KUPANG.COM | SOE -- Jean Neonufa, Anggota DPRD TTS yang juga merupakan wakil ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD TTS telah resmi ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan pelecehan seksual.

Setelah menjalani pemeriksaan pada Senin 3 Mei 2021 Jean langsung ditahan penyidik Polres TTS pada Senin malam.

Kasus dugaan pelecahan seksual ini terjadi pada Minggu 11 April 2021 siang. Menurut penuturan korban DLS, pelaku mendatangi rumahnya  dengan menggunakan mobil berplat nomor B 7 SON.

Terduga pelaku yang memacu kendaraannya dengan kecepatan tinggi  dan diduga dalam keadaan mabuk karena tercium bau alkohol dari mulutnya sempat membuat korban kaget.

Setelah memarkirkan kendaraannya, pelaku tidak langsung turun dari mobilnya. Pelaku masih duduk di dalam mobilnya sambil memutar musik dengan volume yang kencang. 

Baca juga: Mantan Ketua DPRD TTS, Jean Neonufa Resmi Jadi Tersangka Dalam Kasus Dugaan Pelecehan Seksual

Setelah parkir kurang lebih 5 menit, terduga pelaku turun lalu memasuki rumah korban melalui pintu samping.  Melihat terduga pelaku masuk ke dalam rumahnya, korban langsung masuk ke rumah guna melihat apa yang dilakukan terduga pelaku.

Jean Neonufa
Jean Neonufa (POS KUPANG/DION KOTA)

Begitu melihat korban yang masuk, terduga pelaku langsung menyapa korban dengan cara saling bertosan tangan dan langsung memeluk korban. Saat memeluk korban, tangan pelaku memegang payudara korban.

Karena merasa tidak nyaman, korban berusaha melepaskan diri dari pelukan terduga pelaku dan mengajak terduga pelaku untuk berjalan ke luar rumah.

Namun terduga pelaku masih terus berusaha memeluk korban. Korban berpikir, jika di luar rumah, terduga pelaku tidak lagi memeluk korban. 

Halaman
12
Penulis: Dion Kota
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved