Breaking News:

Opini Pos Kupang

Menalar Anomali Pilkada Serentak

Pelaksanaan Pilkada Serentak 9 Desember 2020 telah berlalu. Kecemasan banyak pihak bahwa pesta demokrasi akbar tahun ini akan berubah

Menalar Anomali Pilkada Serentak
Dok POS-KUPANG.COM
Logo Pos Kupang

Oleh :Lukas Benevides, Staf Pengajar Pra-Novisiat Claret

POS-KUPANG.COM - Pelaksanaan Pilkada Serentak 9 Desember 2020 telah berlalu. Kecemasan banyak pihak bahwa pesta demokrasi akbar tahun ini akan berubah menjadi perayaan perkabungan nasional tinggal sebagai fobia massal tak berdasar. Klaster baru Covid-19 tidak terbukti di atas data.

Yang menakutkan bukan serangan buta virus corona, melainkan siapa yang kalah. Pesta demokrasi memang selalu menghadirkan ketegangan di antara batas kemenangan dan kekalahan.

Potret fenomena sosio-politik dalam konteks Nusa Tenggara Timur (NTT) pasca Pilkada Serentak 9 Desember meninggalkan jejak yang menarik untuk ditelisik. Tidak ada satupun petahana yang luput dari kekalahan.

Baca juga: KPP Pratama Kupang Akselesari Pelayanan, Wajib Pajak Antusias Layanan Online

Kekalahan para petahana ini ganjil di dalam peratarungan politik di Indonesia, apalagi di NTT. Bukankah pemain lama lebih tahu taktik bermain daripada pemain baru? Ada apa di balik anomali ini?

Anomali Kekalahan Petahana

Kekalahan petahana adalah sebuah anomali, kalau bukan aib dalam kelaziman percaturan politik. Petahana seharusnya sulit dikalahkan karena dua alasan mendasar.

Pertama, petahana memiliki kapital finansial. Sudah menjadi konsumsi publik bila praktek demokrasi di Indonesia selalu memakan banyak biaya. Di antara aneka ongkos politik, kekuatan finansial merupakan determinan krusial.

Baca juga: Andien Aisyah: Atasi Trauma

Kadang benar adagium klasik kaum materialis: uang bukan segalanya, tetapi tanpa uang segalanya bukan apa-apa. Uang berfungsi di dalam semua aspek kehidupan karena dapat dikonversi menjadi apa saja.

Terbuka kemungkinan pendatang baru memiliki modal banyak, tetapi petahana lebih memiliki akses ke banyak sumber dana.

Halaman
1234
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved