Breaking News:

Jaksa Masuk Sekolah

VIDEO - Kajari Maumere Jalan Kaki 2 Km Saat Kegiatan JMS di Wairbukan

VIDEO - Kajari Maumere Jalan Kaki 2 Km Saat Kegiatan JMS di Wairbukan, Dusun Wodong, Desa Wairterang, Kecamatan Waigete, Sikka

VIDEO - Kajari Maumere Jalan Kaki 2 Km Saat Kegiatan JMS di Wairbukan

POS-KUPANG.COM | MAUMERE - Kajari Maumere, Fahmi, S.H, M.H bersama jajarannya yakni para jaksa dan staf Kejari Maumere harus berjalan kaki sejauh 2 Km untuk sampai ke lokasi kegiatan Jaksa Masuk Sekolah ( JMS) di Pendidikan Layanan Khusus (PLK) Cerdas Anak Bangsa di Kampung Wairbukan, Dusun Wodong, Desa Wairterang, Kecamatan Waigete, Sikka, Sabtu (4/7/2020) pagi.

VIDEO - Sepeda Bekas, Solusi Kebutuhan Sepeda Murah di Tengah Pandemi Covid-19

VIDEO - Pansus LKPJ Dapati Puskesmas Hauhasi Belum Tuntas, Kenapa Belum di PHK?

VIDEO - BREAKING NEWS : Kapal Motor Tenggelam di Selat Pukuafu, Baru Dua Penumpang Selamat

Program JMS yang dipimpin Kajari Fahmi di PLK Wairbukan sungguh memilikki kisah tersendiri bagi keluarga besar Kejari Maumere.

Yang mana untuk sampai ke lokasi Kajari Maumere bersama staf harus berkeringat karena jalan mendaki menuju ke PLK Wairbukan yang sudah berdiri 11 tahun lamanya.

Kajari Maumere, Fahmi, S.H, M.H melalui Kasie Intel, Kornelis Oematan, S.H kepada POS-KUPANG.COM di Maumere, Minggu (5/7/2020) pagi, menjelaskan, pada Sabtu (4/7/2020) pagi rombongan kejaksaan berangkat ke Wairbukan karena di tempat itu ada sebuah sekolah layanan khusus yang sempat vital di media sosial.

Yang mana ada bangunan sekolah yang sungguh memprihatinkan berada di kawasan hutan lindung. Sekolah itu dibangun pemerintah guna mengakomodir anak-anak yang tinggal bersama orangtuanya.

Lokasinya sangat terisoliri karena belum tersentuh pembangunan seperti jaringan lisrik, jalan dan infrastrukturnya.

"Jalan ke Wairbukan hanya 100 meter saja yang diaspal sisanya jalan setapak penuh bebatuan cadas dan harus mendaki," ujar Jaksa Kornelis.

Ia mengatakan, kehadiran jaksa di Wairbukan dalam rangka sosialisasi kepada siswa di PLK dan sosialisasi hukum kepada warga.

"Kami merasa sungguh luar biasa karena tiba di Wairbukan kami disambut sapaan adat. Kami lalu membagikan masker dan alat tulis dan buku pada siswa. Ada yang mengajar saat bersama siswa dan ada yang memberikan pencerahan hukum bagi warga. Warga senang dan meminta akses jalan ke dusun mereka diperhatikan termasuk listrik," papar Jaksa Kornelis.

Halaman
12
Penulis: Aris Ninu
Editor: Jhony Simon Lena
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved