Ende, Rahim Pancasila: Reinkarnasi Soekarno dari Orator Kemerdekaan Menuju Konseptor Kenegaraan

Ende, ibu kota Kabupaten Ende di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur ( NTT), tidak bisa dipisahkan dari Bung Karno dan Pancasila

ISTIMEWA
Anggota DPR RI, Ansy Lema saat berada di situs rumah pengasingan Bung Karno di Ende 

Oleh: Y F Ansy Lema, Anggota DPR RI

POS-KUPANG.COM - Ende, ibu kota Kabupaten Ende di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur ( NTT), tidak bisa dipisahkan dari Bung Karno dan Pancasila.

Kepada Cyndi Adams, penulis buku otobiografi "Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat Indonesia", Presiden pertama Republik Indonesia ini mengaku mendapatkan inspirasi-ilham melahirkan dasar negara Pancasila saat diasingkan penjajah Belanda ke Ende.

Sang Proklamator berujar, "Di kota ini kutemukan lima butir mutiara, di bawah pohon Sukun ini pula kurenungkan nilai-nilai luhur Pancasila".

Nyawa Agha Adityawan tak Bisa Diselamatkan Usai Alami Out of Control di Ruas Jalan Ruteng-Borong

Selama empat tahun, yakni 1934-1938 diasingkan ke Ende, Bung Karno memiliki banyak waktu untuk merenung dan memikirkan falsafah negara Pancasila.

Ia sadar, Indonesia merdeka membutuhkan dasar negara sebagai pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara.

Sebelum diasingkan ke Ende, Soekarno mengalami masa paling berat dalam perjuangannya. Lawannya bukan penjajah, tetapi datang dari dalam dirinya sendiri. Soekarno nyaris menyerah.

Tekanan psikologis dan fisik di tahanan Sukamiskin membuatnya letih. Soekarno berniat mengundurkan diri dari perjuangan politik kemerdekaan. Rasa letih yang manusiawi, akibat tekanan begitu hebat.

MUI Sumba Timur Minta Calon Jemaah Haji Bersabar Adanya Penundaan Keberangkatan

Pada 30 Agustus 1933, Soekarno bahkan menulis surat kepada pemerintah kolonial Belanda untuk membebaskannya.

Katanya: "Aku berjanji untuk selanjutnya mengundurkan diri dari kehidupan politik, dan menjalankan praktik arsitek dan keinsinyiuran. Tidak ada lain yang aku inginkan sekarang daripada kehidupan yang tenang."

Halaman
1234
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved