VIDEO - Terkait Corona, di Ende 22 Orang ODP, Warga Diminta Jangan Panik Belum Tentu Positif

VIDEO - Terkait Corona, di Ende 22 Orang ODP, Warga Diminta Jangan Panik Belum Tentu Positif

VIDEO - Terkait Corona, di Ende 22 Orang ODP, Warga Diminta Jangan Panik Belum Tentu Positif

POS-KUPANG.COM | KUPANG - VIDEO - Terkait Corona, di Ende 22 Orang ODP, Warga Diminta Jangan Panik Belum Tentu Positif

Saat ini di Kabupaten Ende Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) terpantau oleh Pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) Ende terdapat 22 orang dalam pemantauan ( ODP) Virus Corona (Covid-19)

Demikian disampaikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Ende, dr. Munafatma dalam jumpa pers di Kantor Bupati Ende, Jumat (20/3/2020).

VIDEO – Bank NTT Gandeng PDAM Lembata Manjakan Pelanggan Bayar Tagihan Air

VIDEO - Cegah Virus Corona Uniflor Bagikan Hand Sanitizer Kepada Warga

VIDEO – Wisatawan ke Danau Kelimutu Turun Drastis, Pengunjung Diwajibkan Cuci Tangan

Munafatma meminta agar masyarakat jangan panik dan tetap waspada terhadap Virus Corona (Covid-19), serta kritis membaca setiap berita atau informasi yang beredar terkait Corona.

"Harus dipahami bahwa 22 ini merupakan ODP atau orang dalam pemantauan, belum tentu mereka ini positif Virus Corona (Covid-19), kita pantau dan lakukan langkah-langkah preventif," ungkapnya.

Dia jelaskan, ODP maksudnya yang bersangkutan pernah melakukan perjalanan di daerah yang positif Virus Corona (Covid-19).

"Misalnya mereka yang baru pulang dari Jakarta, luar negeri, atau daerah lain yang positif Virus Corona (Covid-19), tapi tidak serta merta mereka itu positif Corona, nah 22 Orang ini kami lakukan pemantauan," jelasnya.

Masih terkait ODP, lanjutnya, ia meminta agar masyarakat sadar, jika pernah melakukan perjalanan ke daerah positif Corona, maka perlu mengkarantina diri sendiri selama 14 hari dan melaporkan ke Dinas Kesehatan, Puskesmas atau Rumah Sakit.

"Selain itu kami juga minta pihak RT/RW agar berpartisipasi aktif mengimbau warga yang baru pulang dari daerah positif Corona agar mengkarantina diri, juga bisa laporkan ke Dinas, Puskesmas atau Rumah Sakit," ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: Laus Markus Goti
Editor: Jhony Simon Lena
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved