Komisi IV DPRD NTT Sebut Hasil Survei Verifikasi Rasio Elektrifikasi Jadi Rujukan Atasi Kemiskinan

Komisi IV DPRD NTT sebut hasil Survei Verifikasi Rasio Elektrifikasi jadi rujukan atasi Kemiskinan

Komisi IV DPRD NTT Sebut Hasil Survei Verifikasi Rasio Elektrifikasi Jadi Rujukan Atasi Kemiskinan
POS-KUPANG.COM/LAUS MARKUS GOTI
Ketua Komisi IV DPRD Provinsi NTT, Rafafi Gah di Hotel Aston Kota Kupang, Senin (28/10/2019). 

Komisi IV DPRD NTT sebut hasil Survei Verifikasi Rasio Elektrifikasi jadi rujukan atasi Kemiskinan

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Rafafi Gah, Ketua Komisi IV DPRD Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menyebut hasil survei verifikasi rasio elektrifikasi NTT yang dilakukan oleh pihak Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang dapat dijadikan rujukan untuk atasi kemiskinan di NTT.

Hal itu disampaikan Rafafi usai pemaran hasil survei verifikasi rasio elektrifikasi wilayah NTT 2019 oleh Rektor Undana, Prof. Ir. Fredrik L. Benu, M.Si di Hotel Aston Kota, Senin (28/10/2019).

Toyota Rush Makin Diminati Warga Kota di NTT

Menurutnya, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat tengah gencar menurunkan angka kemiskinan di NTT, sebagaimana diketahui NTT menempati urutan ke tiga provinsi termiskin di Indonesia.

"Tingkat kemiskinan di NTT mencapai 21,38% dan Gubernur ingin agar angka kemiskinan di NTT turun menjadi 8 atau 12%. Oleh karena itu saya mengapresiasi apa yang dilakukan oleh Undana ini," ujarnya.

Menurutnya hasil survei tersebut menjadi catatan penting bagi dirinya, selaku Ketua Komisi IV DPRD Provinsi NTT yang akan melakukan diskusi dengan mitra-mitra. "Supaya apa yang diekpose itu harus sesuai dengan data supaya kita tidak pegang data salah," ungkapnya.

BREAKING NEWS: Ribuan Masyarakat NTT Gunakan Listrik Over Spanning, Bisa Picu Kebakaran

Fred Benu diwawancarai awak media usai memaparkan hasil survei verifikasi rasio elektrivikasi NTT mengatakan, rasio elektrivikasi yang baru 82, 97% bukan lagi 76%.

"Hari ini kita sudah publikasi hasil survei verifikasi kita dan BPS menggaprove itu. Sehingga rasio elektrivikasi kita yang baru 82, 97%. Sekarang kita merujuk pada data terbaru ini, bukan lagi 76%," ujar Fred.

Fred mengatakan, melalui data ini bisa menjadi rujukan untuk membuat perencanaan pembangunan, program implementasi kemiskinan dan sebagainya.

Dijelaskannya, Survei tersebut dilakukan dalam kerja sama dengan PLN wilayah NTT dan Badan Pusat Statistik NTT untuk meningkatkan rasio elektrivikasi dalam rangka mendukung program Pemda, NTT Bangkit dan Sejahtera.

Halaman
12
Penulis: Laus Markus Goti
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved