DPRD Sumba Timur Respon Cepat Tuntutan Aliansi SADAR Sumba

Lembaga DPRD Kabupaten Sumba Timur respon cepat tuntutan aliansi SADAR Sumba

DPRD Sumba Timur Respon Cepat Tuntutan Aliansi SADAR Sumba
POS-KUPANG.COM/Robert Ropo
Aliansi SADAR Sumba sedang bertatap muka dengan DPRD Sumba Timur. 

Lembaga DPRD Kabupaten Sumba Timur respon cepat tuntutan aliansi SADAR Sumba

POS-KUPANG.COM | WAINGAPU - Sekitar 200 lebih mahasiswa dan para pemuda dari delapan Organisasi yakni GMNI, PMKRI, HIMAS, HIPMAHKAN, IKPML, FPWK,PERMASTIM dan Komunitas Ana Tana yang menamakan Aliansi Suara Pemuda Untuk Kebenaran ( SADAR) Sumba, menggelar aksi demo di Mapolres Sumba Timur, Kantor Bupati Sumba Timur dan di Kantor DPRD Sumba Timur, Senin (30/9/2019) pagi hingga siang.

Dalam aksi demo tersebut mereka menyampaikan orasi terhadap sejumlah tuntutan terkait isu nasional RUU KUHP dan UU KPK dan isu Lokal tekait kererasan seksual terhadap anak yang semakin meningkat.

TRIBUN WIKI: Sensasi Mandi Air Panas Soa di Ngada

Dalam aksi mereka juga mereka membawa sejumlah poster bertuliskan perihatin terhadap kekerasan terhadap anak, bandera organisasi dan juga bandera merah putih. Tampak dalam aksi demo mereka juga dijaga ketat oleh aparat keamanan.

Mereka melakukan aksi demo mulai dari Mapolres Sumba Timur, kemudian lanjut ke kantor Bupati Sumba Timur dan berakhir di Kantor DPRD Sumba Timur. Saat melakukan aksi Demo di Mapolres Sumba Timur mereka diterima langsung oleh Kapolres Sumba Timur, AKBP Victor M. T. Silalahi, SH.,MH, di Kantor Bupati diterima langsung oleh Bupati Sumba Timur Drs. Gidion Mbilijora, M.Si dan di DPRD juga diterima langsung oleh Ketua Sementara DPRD sumba Timur, Ali Oemar Fadaq berserta sejumlah anggota DPRD dan melakukan audensi.

Ikut Demo di DPR Berkedok Pelajar SMA, Pria Ini Ternyata Sekuriti Diimingi Uang Oleh Oknum Tertentu

Adapun tuntutan dalam aksi mereka berdasarkan rilis yang ditanda tangani Kordinator Lapangan (Korlap), Salmon Here Udju, dan Sekertaris, Ervin F. B. M. Awang, yakni menuntut Pemerintah untuk mengambil sikap untuk menyelesaikan persoalan terkait RUU KUHP dan UU KPK yang harus berpihak kepada rakyat sesuai amanat undang-undang 1945.

Selain itu, untuk kekerasan seksual terhadap anak yakni, menuntut kepada Pemkab Sumba Timur menjalankan dengan maksimal, tekait Perda Nomor 4 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak. Mendorong kepada Polres Sumba Timur untuk menuntut tuntas kasus kekerasan seksual pada anak yang terjadi di Kabupaten Sumba Timur.

Menuntut kepada Kapolres Sumba Timur agar semua kasus pelecehanan seksual terhadap anak harus diproses secara hukum. Menuntut kepada DPRD Sumba Timur untuk menambah anggaran untuk isu anak. Menuntut kepada Pemerintah untuk segera mendirikan rumah perlindungan anak.

Selain itu, menuntut Pemkab Sumba Timur untuk segera mengambil langkah preventif terkait kasus kekerasan seksual terhadap anak. Dan menuntut kepada DPRD Sumba Timur untuk mengawal proses hukum kekerasan terhadap anak.

Menanggapi tuntutan itu, pihak DPRD Kabupaten Sumba Timur langsung merespon dengan cepat. Pihaknya langsung melayangkan surat kepada Kepolisian Daerah NTT, Resort Sumba Timur, perihal mendukung penyelesaian laporan masyarakat atas kekerasan dan pelecehan seksual terhadap anak.

Halaman
12
Penulis: Robert Ropo
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved