Breaking News:

Laut China Selatan

Semua Sudah Terlambat, China Telah Memenangkan Laut China Selatan

Keputusan tahun 2016 atas kedaulatan di Laut China Selatan tidak mungkin mencegah Beijing untuk menegaskan dirinya di wilayah tersebut.

Editor: Agustinus Sape
nationalinterest.org
China mengklaim 80-90 persen Laut China Selatan sebagai miliknya berdasarkan penguasaan dalam sejarah? 

Semua Sudah Terlambat, China Telah Memenangkan Laut China Selatan

POS-KUPANG.COM - Keputusan tahun 2016 atas kedaulatan di Laut China Selatan tidak mungkin mencegah Beijing untuk menegaskan dirinya di wilayah tersebut.

Inilah yang perlu Anda ketahui: kekurangan dari tindakan PBB, kekuatan pelayaran harus bersatu untuk menentang penguasaan China.

Menangis, kertakan gigi dan robeknya pakaian! Itu adalah suara yang berasal dari Beijing setelah putusan Juli 2016 dari Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut.

Hukum internasional memiliki cara untuk mengakomodasi realitas kekuasaan - dengan tunduk pada yang kuat.

Kudos pergi ke para ahli hukum, akibatnya, untuk berbicara kebenaran kepada kekuasaan-untuk menegakkan makna yang jelas dari Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) daripada melunakkan temuan mereka atau menolak untuk memutuskan hal-hal yang paling kontroversial dengan harapan membina persahabatan dengan China. John F. Kennedy akan memberi mereka profil dengan keberanian.

Beijing, misalnya, telah berkali-kali menyatakan, dengan lantang bahwa ia memerintahkan “kedaulatan yang tak terbantahkan” dalam sembilan garis putus-putus yang mencakup sekitar 80–90 persen Laut China Selatan.

Baca juga: Mahathir Serang Australia: Anda Telah Meningkatkan Ancaman di Laut China Selatan

Itu termasuk zona ekonomi eksklusif (ZEE) yang dibagikan kepada negara-negara pantai seperti Filipina, penggugat yang membawa kasusnya ke pengadilan UNCLOS. Kedaulatan yang tak terbantahkan adalah perampasan laut.

Dan perampasan tanah, bahkan jika sebagian besar tanahnya berair. Yang dipermasalahkan adalah Beting Scarborough; beting adalah terumbu terendam jauh di dalam ZEE Filipina, membentang dua ratus mil laut lepas pantai dan memberikan hak eksklusif kepada negara pantai untuk memanfaatkan sumber daya alam di perairan tersebut dan dasar laut di bawahnya.

Penjaga pantai dan angkatan laut China menutup rekan-rekan Filipina mereka dari perairan di Scarborough Shoal—yaitu, di luar perairan yang dialokasikan ke Manila berdasarkan perjanjian—pada tahun 2012.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved