Breaking News:

Laut China Selatan

Mahathir Serang Australia: Anda Telah Meningkatkan Ancaman di Laut China Selatan

Rencana akuisisi kapal selam bertenaga nuklir Australia telah membuat konfrontasi bersenjata di Laut China Selatan lebih mungkin terjadi

Editor: Agustinus Sape
net
Mahathir Muhammad 

Mahathir Serang Australia Karena Beli Kapal Selam Nuklir: Anda Telah Meningkatkan Ancaman di Laut China Selatan

POS-KUPANG.COM - Rencana akuisisi kapal selam bertenaga nuklir Australia telah membuat konfrontasi bersenjata di Laut China Selatan lebih mungkin terjadi, menurut politisi veteran Malaysia Dr Mahathir Mohamad.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan The Australian Financial Review, Dr Mahathir mengatakan perlombaan senjata di kawasan itu tak terelakkan setelah pembuatan pakta AUKUS minggu lalu sebagai bagian dari keputusan Canberra untuk membeli kapal selam bertenaga nuklir.

Dia juga khawatir perjanjian itu dapat mendorong China untuk mencocokkan klaimnya dengan tindakan di Laut China Selatan.

“Perjanjian ini menunjukkan Anda secara terbuka menganggap China sebagai musuh yang mungkin dan bahwa, jika menyangkut krisis, Anda bahkan mungkin berperang. Bayangkan saja apa yang akan dilakukan perang terhadap Asia Tenggara,” kata Mahathir.

Komentarnya mengikuti komentar Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob, yang pada hari Jumat menyatakan keprihatinan tentang kemitraan keamanan baru.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya, Ismail Sabri mengatakan kepada Perdana Menteri Scott Morrison bahwa Malaysia khawatir AUKUS dapat memicu perlombaan senjata nuklir di Indo-Pasifik.

Ini akan menjadi kebalikan dari hidup berdampingan secara damai di mana para peserta AUKUS mengatakan bahwa perjanjian itu disematkan.

Dr Mahathir, yang berurusan dengan tiga perdana menteri Australia selama masa jabatan pertamanya yang panjang sebagai PM Malaysia dari 1981 hingga 2003, mengatakan Canberra kembali membuktikan bahwa Australia diidentifikasi sebagai negara Eropa yang kebetulan terletak jauh dari Eropa dan Amerika Serikat.

'Australia melihat ke barat'

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved