Breaking News:

Ramadan 2021

Momen Idul Fitri, Mari Saling Memaafkan dan Tebarkan Cinta Kasih Pada Sesama

Kurang lebih 1.000 umat Islam di Kota Soe, Kamis (13/5/2021) melaksanakan sholat Id di lapangan Puspenmas Kota Soe tepat pukul 07.00 WITA. Bertindak

istimewa
Nampak Suasana Sholat Ied di lapangan Puspenmas Kota Soe 

Momen Idul Fitri,  Mari Saling Memaafkan dan Tebarkan Cinta Kasih Pada Sesama

Laporan Reporter Pos-Kupang. Com, Dion Kota

POS-KUPANG. COM | SOE - Kurang lebih 1.000 umat Islam di Kota Soe, Kamis (13/5/2021) melaksanakan sholat Id di lapangan Puspenmas Kota Soe tepat pukul 07.00 WITA. Bertindak sebagai Imam sholat Ied, Arifin H. Salama Tangga dan Khatib Drs. KH. Pua Monto Umbu Nay.

Dalam moment perayaan Idul Fitri, Khatib Umbu mengajak seluruh umat Islam untuk melaksanakan sifat Allah yang terkandung dalam surat Al-fatihah sebagai ibu Quran.

Sifat yang pertama yaitu, Ar-Rahman, Yang Maha Mencintai dan Mengasihi. Sebagai umat Allah seharusnya manusia mewarisi sifat cinta kasih. Manusia harus mampu menghilangkan rasa iri, dengki, dendam dan prasangka buruk antar sesama. Manusia harus mampu membangun persaudaraan yang berlandaskan cinta dan kasih.

Sifat yang kedua lanjutnya yaitu, Ar-Rahim, Maha Penyayang. Di hari Idul Fitri ini umat Islam diajak untuk menebarkan perasaan saling menyayangi satu sama lain. Umat Islam harus mampu menyayangi mereka yang pernah menyakitinya, mereka yang pernah berselisih paham bahkan mereka yang pernah mencelakainya. Hilangkan semua kebencian, amarah dan mari saling memaafkan dan menyayangi satu dengan yang lain.

" Di moment Idul Fitri ini mari kita tebarkan cinta kasih kepada sesama, bahka kepada mereka yang pernah menyakiti kita," ajak Khatib Umbu.

Sifat Allah yang ketiga yaitu Rabb, Yang Maha Mengatur, Mengasuh dan Mengurus. Setelah saling bermaafan satu sama lain, umat Islam diajak untuk mengisi hidup dengan saling mengasuh dan saling mengingatkan dengan bahasa yang sopan satu sama lain.

Dan sifat yang keempat yaitu, Al-Malik, Maha Raja dan maha Menguasai. Khatib Umbu mengajak seluruh umat Islam agar menggunakan kekuasaan dan kewenangan yang ada untuk membantu sesama, menolong mereka yang tertindas, menjenguk mereka yang sakit, membela mereka yang Yatim-piatu dan menyapa mereka yang miskin dan papa.

" Mari kita gunakan kekuasaan yang kita miliki karena suatu jabatan atau posisi untuk membantu sesama yang membutuhkan," ujarnya.

Baca juga: Lonceng Gereja Berdentang Disaat Khotib Ustad Abdurrauf Berkotbah pada Sholat Id di Malaka

Baca juga: Kapolres Ngada dan Anggota Sholat Idul Fitri Bersama Masyarakat

Baca juga: Sholat Idul Fitri  Berlangsung Cuma 45 Menit, Ini Kesan Ketua MUI Malaka

Idul Fitri tahun ini masih sama dengan tahun lalu, dimana masih berada dalam status Pandemi Virus Corona. Jalan-jalan mudik ditutup hingga jalan tikus pun disekat demi memutus mata rantai penyebaran virus Corona. Bagi umat Islam yang jauh dari orang tua dan sanak saudara yang tidak bisa mudik menemui, memeluk dan simpuh, khatib Umbu mengajak untuk menerobos jalan mudik menuju pangkuan ummulQur'an atau ibu Al-Qur'an.

Moment Idul Fitri merupakan momen dimana umat Manusia kembali kepada keaslian dan kesucian. Ibarat bayi, maka orang yang menjalani Ramadhan dengan baik maka ia kembali kepada kesucian dan keaslian seperti seorang bayi yang baru dilahirkan ibunya. Dosa-dosanya telah dihapuskan.

" Moment Idul Fitri adalah moment dimana kita kembali kepada kesucian dan keaslian kita. Dimana seluruh dosa-dosa kita dihapuskan," pungkasnya. (din)

Baca juga: Diduga Gagahi Anak Dibawah Umur, Dua Tersangka  YKS Dan KLJ Diancam Hukuman 15 Tahun Penjara

Baca juga: Tiga Pelaku Penggeroyokan Silvester Hingga Tewas  di Nebe-Sikka Telah Ditahan

Nampak Suasana Sholat Ied di lapangan Puspenmas Kota Soe
Nampak Suasana Sholat Ied di lapangan Puspenmas Kota Soe (istimewa)
Penulis: Dion Kota
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved