Breaking News:

Menko Muhadjir Puji NTT Tangani Stunting

Menko PMK Muhadjir Effendy memuji NTT karena berhasil menangani stunting selama dua tahun terakhir

POS-KUPANG.COM/RYAN NONG
Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy bersama Menteri PPPA, Bintang Puspayoga berdialog dengan warga dan kader kelurahan tangguh di Kota Kupang, Senin, 3 Mei 2021 sore. 

POS-KUPANG.COM | KUPANG -Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan ( Menko PMK) Muhadjir Effendy memuji NTT karena berhasil menangani stunting selama dua tahun terakhir.

"Saya berterima kasih, ternyata sekarang untuk NTT rata-rata angka stunting tinggal 24,2 persen dari dua tahun yang lalu masih 35 persen," ucap Menko Muhadjir setelah berdialog dengan warga dan kader kelurahan tangguh di Aula Kantor Kelurahan Lasiana, Kota Kupang, Senin (3/5/2021).

Dialog dengan tema Penanganan dan Percepatan Penurunan Stunting di Wilayah NTT juga dihadiri Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusty Ayu Bintang Darmawati.

Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi, Ketua DPRD NTT Emelian Julia Nomleni, Ketua dan Wakil Ketua Tim Penggerak PKK/Dekranasda NTT Julie Sutrisno Laiskodat dan Maria Djogo serta Ketua Tim Penggerak PKK/Dekranasda Kota Kupang, Hilda Riwu Kore juga hadir.

Baca juga: Bupati dan Wabup Malaka Lakukan Therapy Kejut ke 2 Unit OPD

Baca juga: Sinetron Ikatan Cinta Malam  4 Mei 2021, Misteri Ayah Reyna yang Gegerkan Keluarga, Apa?

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusty Ayu Bintang Darmawati, Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi dan Ketua Tim Penggerak PKK/Dekranasda NTT, Julie Sutrisno Laiskodat juga hadir.

Menko Muhadjir menyebut keberhasilan menurunkan angka stunting merupakan kerja kolaborasi yang baik dari seluruh stakeholder termasuk pemerintah daerah dan masyarakat.

Menurutnya, pemerintah pusat akan mendorong penanganan stunting dengan intervensi bantuan. "Ini benar-benar kerja sama yang sangat baik antara pemerintah daerah didukung penggerak PKK. Jadi pemerintah pusat tinggal hanya mendorong saja nanti akan ada bantuan bantuan," ujarnya.

Mantan Menteri Pendidikan ini mengatakan, pemerintah pusat sedang menyiapkan peraturan presiden (Perpres) khusus untuk penanganan Stunting.

Baca juga: DTHP Malaka Langsung Tanggap Perintah Bupati Malaka

Baca juga: THR PNS, Polri dan PPPN Cair, Belanjakan ke UMKM Gerakan Ekonomi Sekitar

"Nanti ada perpres khusus stunting, tidak lagi dibawah kemenkes tapi di bawah BKKBN. Dan salah satu prioritas adalah Nusa Tenggara Timur untuk penanganan stunting," kata Menko Muhadjir.

Keberhasilan penanganan stunting, lanjut Menko Muhadjir, dia tidak lepas dari peran dan kerja sama seluruh elemen, termasuk PKK.

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved