Breaking News:

Dinkes Kabupaten Belu Lakukan Pencegahan Dini Atasi Penyakit Menular

upaya pencegahan dini penyakit seperti malaria dan DBD terus dilakukan pemerintah selama ini diantaranya lewat himbuan. 

Dinkes Kabupaten Belu Lakukan Pencegahan Dini Atasi Penyakit Menular
POS KUPANG.COM/TENI JENAHAS
Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Belu, Theresia M. Saik, M.Kes

Dinkes Belu Lakukan Pencegahan Dini Atasi Penyakit Menular

POS KUPANG.COM| ATAMBUA--Dinas Kesehatan Kabupaten Belu terus melakukan pencegahan dini untuk mengatasi masalah penyakit menular seperti malaria dan DBD.

Pencegahan dini dimaksud adalah himbauan, abatetisasi, fogging dan menjaga kebersihan lingkungan. 

Hal ini disampaikan Pelakasana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Belu, Theresia M. Saik, M.Kes kepada wartawan, Senin 3 Mei 2021.

Menurut Theresia, upaya pencegahan dini penyakit seperti malaria dan DBD terus dilakukan pemerintah selama ini diantaranya lewat himbuan. 

Baca juga: Virus Corona Renggut 23 Nyawa Warga di Kabupaten Belu

Dinas melalui puskesmas-puskesmas memberikan himbauan kepada masyarakat agar menjaga kebersihan lingkungan sekitar sehingga tidak menimbulkan sarang nyamuk. 

Berkaitan dengan kebersihan lingkungan ini, masyarakat dapat menerapkan pola tiga M, menguras, menutup dan mengubur. Menguras dan menyikat tempat-tempat penampungan air, seperti bak mandi, wc, drum dan lainnya secara rutin.

Bupati Belu, dr. Taolin Agustinus, Sp.PD dan Wakil Bupati, Drs. Aloysius Haleserens bersama ibu foto bersama usai pidato perdananya di Gedung DPRD Belu, Selasa (27/4/2021).
Bupati Belu, dr. Taolin Agustinus, Sp.PD dan Wakil Bupati, Drs. Aloysius Haleserens bersama ibu foto bersama usai pidato perdananya di Gedung DPRD Belu, Selasa (27/4/2021). (POS-KUPANG.COM/TENI JENAHAS)

Menutup rapat-rapat tempat penampungan air, seperti gentong air, tempayan dan lainnya. Mengubur atau menyingkirkan barang-barang bekas yang dapat menampung air hujan. 

Baca juga: Bupati Agus Taolin Evaluasi Satgas Covid-19 Kabupaten Belu

Selain itu, dinas juga melakukan fogging di daerah-daerah yang rentan terjadi penyakit serta pembagian abate bagi masyarakat untuk pencegahan penyakit.

Menurut Theresia, saat ini penyakit malaria dan DBD tidak terlalu menonjol. Data terakhir, kasus DBD 17 kasus. Semuanya sembuh dan pasien pulang dengan selamat. 

Halaman
12
Penulis: Teni Jenahas
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved