Breaking News:

Penyelenggara Pilkada Diminta Beri Perlakuan Khusus pada Lansia dan Pemilih Berstatus Komorbid

Untuk pemilih lansia dan yang berstatus komorbid di tengah pandemi ini karena mereka rentan penularan, agar mereka oleh diberikan perlakuan khusus

Editor: Hermina Pello
Kemendagri
Mendagri Tito Karnavian. Penyelenggara Pilkada Diminta Beri Perlakuan Khusus pada Lansia dan Pemilih Berstatus Komorbid 

Untuk pemilih lansia dan yang berstatus komorbid di tengah pandemi ini karena mereka rentan penularan, kami menyarankan agar mereka oleh diberikan perlakuan khusus

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Untuk melindungi pemilih lansia dan pemilih berstatus komorbid dari penyebaran Covid-19 maka diharapkan bisa mendapatkan perlakukan khusus dari penyelenggara pilkada 2020 dari 

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian meminta perlakukan khusus karena untuk melindungi mereka dari potensi terpapar Covid-19.

“Untuk pemilih lansia dan yang berstatus komorbid di tengah pandemi ini karena mereka rentan penularan, kami menyarankan agar mereka oleh diberikan perlakuan khusus. Misalnya difasilitasi," ujar Tito dikutip dari siaran pers Kemendagri, Senin (23/11/2020).

Baca juga: KBM Tatap Muka di Sekolah, Begini Respon Kadis P dan K Provinsi NTT

Baca juga: 50 Anggota Polres Sikka Ikut Pembekalan Guna Ditugaskan di Pilkada Ngada

Lebih lanjut Tito mengatakan, kesuksesan Pilkada 2020 tidak hanya menjadi tanggung jawab KPU. 

Sehingga, dia mengajak semua stakeholder dan masyarakat mendukung dengan menaati ketertiban dan menerapkan protokol kesehatan.

"Ini sebagai wujud dari warga negara yang peduli satu dengan yang lain. Mari kita dukung dengan semua kekuatan yang ada, kekuatan perlindungan masyarakat (Linmas) yang di bawah pemerintah daerah (Pemda), " kata Tito.

Baca juga: Surya Paloh Positif Covid-19, Begini Kabar Terkini Ketua Umum Nasdem 

Baca juga: Nakes dan TNI-POLRI Prioritas Penerima Vaksin Covid 19 Tahap Awal

"Lalu satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) yang ada di bawah Pemda, rekan-rekan Polri dan juga rekan-rekan TNI karena memang situasi pilkada kali ini belum pernah terjadi dalam sejarah bangsa Indonesia,” tambahnya.

Pilkada 2020 diketahui digelar di 270 wilayah di Indonesia, meliputi 9 provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota.

Selama pertengahan Maret hingga Juni 2020, tahapan Pilkada sempat ditunda akibat pandemi Covid-19.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved