Breaking News:

Opini Pos Kupang

Politik Budaya dan Budaya Politik ala Jokowi

Nama Nusa Tenggara Timur ( NTT) mendadak menjadi buah bibir Masyarakat Indonesia beberapa hari terakhir ini

Politik Budaya dan Budaya Politik ala Jokowi
Dok
Logo Pos Kupang

Oleh : John Mai, Alumnus STFK-Ledalero Tinggal di Melbourne-Australia

POS-KUPANG.COM - Nama Nusa Tenggara Timur ( NTT) mendadak menjadi buah bibir Masyarakat Indonesia beberapa hari terakhir ini. NTT menjadi viral di media massa dan media sosial. Betapa tidak, orang nomor satu Indonesia, Presiden Joko Widodo mengenakan busana adat dari dua daerah di NTT dalam dua momentum penting kenegaraan.

Momen pertama, Presiden mengenakan busana adat Sabu Raijua saat beliau menyampaikan Pidato Kenegaraan di gedung DPR/MPR RI (Pos Kupang.com, 15/8/2020).

Momen kedua, beliau terlihat gagah mengenakan busana adat Timor Tengah Selatan (TTS) saat merayakan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-75. Masyarakat Nusa Tenggara Timur di mana pun berada pasti merasa bangga dengan sikap hormat Presiden ini.

Rumah Konspirasi Adalah Tempat Belajar Anak-anak Kelikur WL

Sebagai contoh, tidak heran ketika WhatsApp Group NTT diaspora Melbourne-Australia menjadi heboh beberapa hari terakhir. Singkatnya mereka bangga dan haru.

Namun perlu diingat bahwa semenjak menjadi presiden, Jokowi sudah sering mengenakan busana adat pada momen-momen penting nasional. Apa makna dari mengenakan busana adat? Apa pesan yang ingin disampaikan Presiden untuk Indonesia? Apakah hal ini adalah `politik budaya' atau `budaya politik' ala Jokowi?

Politik Budaya: Momen Pengakuan

Adalah sebuah keniscayaan bagi seorang tokoh politik, apa pun yang dilakukan dan dikenakan selalu mengandung pesan politik. Sejak menjadi Presiden, Jokowi selalu memainkan catur politiknya melalui budaya.

Penumpang KM Lambelu Tiba di Lokasi Karantina

Hal ini dapat dinamakan politik budaya ala Jokowi. Politik budaya Jokowi secara jelas dilihat melalui pakaian yang dikenakan di momen-momen penting kenegaraan. Dengan memilih salah satu busana adat dari etnis tertentu di Indonesia, secara tidak langsung mengakui keberadaan mereka.

Senada dengan politik budaya Jokowi, Charles Taylor menegaskan bahwa ketika berhadapan dengan hegemoni mayoritas-ideologi transnasional seperti ideologi `khilafah' misalnya dalam konteks Indonesia, pengakuan interkultural sangat dibutuhkan untuk mempertahankan dan menghormati nilai-nilai budaya khususnya budaya minoritas.

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved