Pelangi Nusantara 2020

VIDEO - Komunitas Anak Peduli Sampah Kezimara Ende Siap Sambut Pelangi Nusantara

VIDEO - Komunitas Anak Peduli Sampah Kezimara Ende Siap Sambut Pelangi Nusantara

Penulis: Laus Markus Goti | Editor: Jhony Simon Lena

Putra asli Ende ini merupakan orang pertama yang memperkenalkan Bukit Kezimara. Ia pernah mengabdi di Pelabuhan Indonesia III dan sangat menggemari terbang layang.

"Saya mulai belajar terbang layang di Batu, Malang, Jawa Timur pada tahun 2005 hingga 2006," kata pria yang satu angkatan dengan almarhum Bupati Ende Marselinus Petu di SMPK Frateran Ndao Ende ini.

Setiap kali pulang libur ke Ende, kata Jhoni, ia selalu dibuat penasaran dengan bukit Kezimara.

Terbersit niat untuk terbang layang dari Kota Ende ke Bukit Kezimara. "Saya selalu melihat keindahan bukit kezimara dari belakang rumah saya," ungkapnya.

Selanjutnya pada tahun 2015, Jhoni pergi ke Kezimara. Sebelum sampai di sana, ia melewati sebuah Kampung, namanya Kolibari.

"Kampung ini sangat terpencil. Di kampung ini orang bertanya-tanya saya ke sana ke kampung yang sangat terpencil, dari mana ini? Mau ngapain, datang ke Kolibari yang hampir tidak pernah dikunjungi," ungkapnya.

Menurutnya, ada nada putus asa ketika warga kampung Kolibari menceritakan kehidupan mereka sehari-hari yang jauh dari keramaian dan terpencil.

Kepada warga, Jhoni mengaku ia penasaran dengan bukit Kezimara di sebrang Kolobari, yang dari kejauhan Kolibari dan Kezimara tampak seperti bukit kembar.

Jhoni lantas meminta ijin terlebih dahulu kepada warga, pasalnya Kezimara merupakan tanah ulayat Kolibari. Namun, warga tidak lantas memberi ijin, Jhoni diminta untuk bertemu dulu dengan Mosalaki (tua adat).

"Saya lalu dipertemukan dengan Mosalaki, Muhammad Bila. Saat itu dia bilang ke saya, naik ke atas untuk apa? Kalau mau buat tambang kami tolak. Tapi saya bilang saya tidak hendak buat tambang. Kalau bapa ingin tau apa yang mau saya buat boleh kita naik sama-sama ke atas. Lalu kami sepakat," kata Jhoni.

Perjalanan menuju Bukit Kezimara melelahkan, namun rasa penasaran Jhoni sampai di puncak Kezimara lebih kuat. "Saya sampai berhenti enam kali sebelum sampai ke puncak," ungkapnya.

Sampai di puncak Jhoni menikmati pemandangan dari celah-celah pohon. "Sampai di atas, singkat kata, dalam benak saya, Kezimara merupakan surga tersembunyi di Kabupaten Ende," ungkapnya.

Jhoni mengungkapkan demikian indahnya dari celah-celah pohon pemandangan Kota Ende dan sekitarnya. Saat itu, kata Jhoni, ia mulai berpikir bahwa Kezimara punya daya tarik tersendiri untuk menikmati indahnya Kota Ende.

"Saya jelaskan kepada mosalaki saya tunjukkan video terbang layang wahana Dirgantara. Bapa Mosalaki apakah pernah lihat yang seperti ini? Lalu mosalaki bilang, dia hanya melihat di televisi, tapi katanya lagi, dia pernah lihat langsung ada yang terbang di Ende. Saya langsung bilang yang terbang itu saya. Saya mesin terbang dan pernah terbang dari Ende dan mengintip dari kezimara, " ungkap Jhoni.

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved