Breaking News:

Opini Pos Kupang

Jagung Yes, Sapi Ok, Pangan Mantap

Memperingati Hari Pangan Sedunia yang saat itu relevan dengan tekad Pemerintah Daerah NTT untuk mewujudkan provinsi jagung, provinsi ternak

Jagung Yes, Sapi Ok, Pangan Mantap
Dok
Logo Pos Kupang

Oleh: Leta Rafael Levis (Dosen Faperta Undana/Penulis Buku: Pemberdayaan Petani di Lahan Kering (Univ. Brawijaya Press, 2019)

POS-KUPANG.COM - Tulisan ini merupakan renewal dari tulisan dengan judul yang sama yang telah dimuat oleh koran ini, bulan Oktober 2010 dalam rangka memperingati Hari Pangan Sedunia yang saat itu relevan dengan tekad Pemerintah Daerah NTT untuk mewujudkan provinsi jagung, provinsi ternak, provinsi koperasi dan lain-lain. Judul ini merupakan bentuk dukungan terhadap gagasan saat itu yakni TJPS.

Gagasan TJPS muncul dalam suatu forum diskusi Tim FEATI untuk menyukseskan program ketahanan pangan nasional, di mana selain padi, jagung dan sapi merupakan komoditi pangan unggulan nasional. Waktu itu kita sering mendengar jargon "tanam jagung, panen atau jual sapi".

Kasus Penipuan dan Penggelapan Pengusaha di NTT Belum Dilimpahkan Ke Pengadilan

Gagasan TJPS saat itu muncul dengan latar pertimbangan selain untuk kepentingan pangan, ekonomi tetapi yang mendasar adalah budaya petani kita yang selalu integrasikan kegiatan bertani dan beternak.

Untuk meningkatkan ketahanan pangan dan ekonomi petani dalam suatu siklus alamiah antara ternak sapi dan jagung, dimana daun-daun jagung dimanfaatkan untuk makanan sapi, kemudian kotoran sapi dimanfaatkan kembali oleh petani untuk memupuk tanaman jagung.

Kita bersyukur bahwa gagasan lama tersebut kembali digelorakan sebagai suatu tekad Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan NTT saat ini untuk mewujudkannya. Bagi banyak pembaca, hal ini merupakan gagasan baru atau tekad baru. Namun perlu saya garis bawahi bahwa TJPS adalah gagasan lama atau gagasan 10 tahun yang lalu, namun saat itu tidak dilakukan secara serius oleh Dinas Pertanian dan Dinas Peternakan Provinsi NTT. Mengapa?

Casilda Bangga Punya Wali Kota yang Peduli Masyarakatnya

Begini ceritanya; saat itu, tekad pemerintah sangat bagus, akan tetapi satu hal yang sangat sulit diatasi oleh pemerintah sendiri adalah memutus banang kusut koordinasi antara sesama instansi khususnya Dinas Pertanian dan Dinas Peternakan serta Dinas Koperasi.

Akhirnya saat itu, munculah gagasan TANAM JAGUNG JUAL ATAU PANEN SAPI dalam suatu kawasan percontohan yang di dalamnya harus pula dihidupkan kelompok-kelompok tani, Gabungan Kelompok Tani dan kemudian dikembangkan Koperasi Tani yang sekarang lompat kelas jadi BUMDes. Dengan konsep seperti ini agar di dalam satu kawasan pengembangan jagung, juga hadir Dinas Peternakan, Dinas Koperasi.

Dengan kehadiran secara bersama ketiga dinas ini, dipastikan akan terjadi suatu sinergisitas kekuatan secara simultan dari ketiga `pendekar' tersebut dalam memberdayakan petani untuk mewujudkan tekad TJPS, sebab dengan hadir bersama di sana maka mereka akan mewujudkan `a public one line information system' tentang program TJPS kepada petani sehingga tidak terjadi bias makna dan bias persepsi oleh petani dan komponen lainnya terutama penyuluh terhadap `message' TJPS. Ketiganya dapat menggunakan pendekatan komunikasi inovasi TJPS secara gotong royong kepada petani.

Untuk terwujudnya gagasan TJPS, maka dibuatlah kajian untuk menyusun Road Map Pengembangan Jagung tahun 2013 sampai 2018. Di dalam dokumen tersebut ditetapkan Sembilan kabupaten pengembangan jagung di NTT dengan prioritas utama adalah komposit. Alasannya, 1) jagung komposit seperti Lamuru atau Bisma sudah akrab dengan petani, 2) dari aspek produksi sangat bagus, 3) dapat dikonsumsi oleh manusia, 4) dapat disimpan lama setidaknya untuk mengantisipasi musim paceklik antara Oktober sampai Januari, 5) dapat digunakan sebagai benih untuk tahun berikutnya sehingga petani tidak perlu membeli benih lagi.

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved