Sedih, Ternyata Cuma Segini Upah Buruh Pekerja Kebun Sawit Asal NTT di Kutai Timur

Sedih, ternyata cuma segini Upah Buruh pekerja kebun sawit asal NTT di Kutai Timur

Sedih, Ternyata Cuma Segini Upah  Buruh Pekerja Kebun Sawit Asal NTT di  Kutai Timur
Silvester Nong Manis untuk pos-kupang.com
Ratusan pekerja migran asal Propinsi NTT di penampungan Aula Kantor Camat Karangan, Kabupaten Kutai Timur, Propinsi Kalimantan Timur. 

Sedih, ternyata cuma segini Upah Buruh pekerja kebun sawit asal NTT di Kutai Timur

POS-KUPANG.COM | MAUMERE - Harapan  ratusan buruh migran asal  Propinsi NTT mendapat upah layak  bekerja  di   perkebunan  kelapa  sawit, Kabupaten Kutai  Timur,  Propinsi  Kalimatan  Timur (Kaltim)  jauh dari  harapan.   Upah bulanan  yang diterima buruh dibawah  upah minum  kabupaten  (UMK)  Kutai   Timur sebesar  Rp  2.893.000/bulan.

“Upah   tergantung jenis pekerjaan. Buruh  kebun sawit umumnya  menerima  upah dibawah  UMK  sejak   tahun  2015,” kata  koordinator  karyawan,  Aventinus  Tani,  kepada pos-kupang.com,   Rabu  (18/9/2019) dihubungi  ke  Kutai  Timur.

Ini yang Disoroti Ketua DPRD Manggarai Barat Dalam Rapat Persiapan Penjualan Tiket Satu Pintu ke TNK

Aventinus menjelaskan,   karyawan  kebun  sawit   dikategorikan   karyawan harian lepas meski kerja  8-10 tahun.  Sejak   2015,  buruh hanya bekerja delapan  hari  sebulan   menerima  upah   Rp 925.600 atau  Rp  115.700/hari.

“Alasan perusahaan kehabisan uang dan  untuk  efisiensi,” kata  Aventinus. 

Nasib tak berbeda dialami karyawan  permanen.    Aventinus  menyebut upah diterima  disesuaikan dengan  jumlah  hari masuk kerja. Bila  buruh  berhalangan  sakit dianggap  mangkir dan upah  dipotong.

Ini Tanggapan Kadis Kopnakertrans NTT Terkait Ratusan Pekerja Asal NTT Korban Pengusiran di Kaltim

Ia menuturkan   pengalaman  ibu  hamil asal  Kabupaten  Ende  yang hendak melahirkan. Dirujuk dari Puskesmas ke RSUD setempat tidak dilayani, karena  BPJS  bodong diberikan perusahaan.

“Ada juga  BPJS ketenagakerjaan, upah karyawan dipotong sejak 3/5/2015-3/5/2017. Pemotongan berlanjut sampai 2019, tetapi perusahaan  hanya  setor sampai  3/5/2017,”   kata  Aventinus. (laporan reporter  pos-kupang.com,  eginius  mo’a).

Penulis: Eugenius Moa
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved