Undana

Polisi Hutan di Sumba Barat Testimoni Soal Ide Pendirian Sekolah Literasi Sumba

Komunitas literasi ini bahkan telah menerbitkan berbagai buku yang juga dikirimkan kepada Dinas Perpustakaan dan Kearsipan NTT

Penulis: Ray Rebon | Editor: Edi Hayong
POS-KUPANG.COM/RAY REBON
TESTIMONI - Pendiri Sekolah Wanno di Sumba Barat, Kristopel Billi menyampaikan testimoni saat mengikuti zoom acara Seminar Nasional Mendorong NTT Menuju Provinsi Literasi di Undana, Selasa 7 Juni 2022 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ray Rebon

POS-KUPANG.COM, KUPANG--Sekolah Wanno di Sumba Barat memiliki berbagai kegiatan, produk kreatif hingga meluncurkan berbagai buku, namun tidak mendapat perhatian serius dari pemerintah.

Sekolah ini didirikan oleh Kristopel Bili, seorang polisi hutan yang menjalankan aktivitas literasi di Kabupaten Sumba Barat.

Enam tahun sekolah Wanno ini sudah berjalan baik dan banyak produk kreatif dilakukan serta berbagai buku diluncurkan namun tidak mendapat perhatian serius dari pemerintah.

"Enam tahun saya sudah dirikan sekolah Wanno ini dan banyak kegiatan dilakukan yang melahirkan produk kreatif serta berbagai buku yang telah diluncurkan, namun belum dapat perhatian serius dari pemerintah," ungkap Kristopel Bili saat mengikuti acara Seminar Nasional Mendorong NTT Menuju Provinsi Literasi di Universitas Nusa Cendana (Undana) kupang via zoom, Selasa 7 Juni 2022.

Menurut Kristopel, pendidikan non formal juga membentuk mental dan karakter baik itu dari kelompok masyarakat, kelompok baca, yang pada kenyataannya minim fasilitas.

Baca juga: Dorong Budaya Literasi, Anita Gah Tantang Kades Bangun Perpustakaan Desa

Komunitasnya merangkum pendidikan mengenai budaya dan sastra di Sumba secara mandiri dan belum ada peran berdampak dari pemerintah daerah.

Komunitas literasi ini bahkan telah menerbitkan berbagai buku yang juga dikirimkan kepada Dinas Perpustakaan dan Kearsipan NTT.

Namun begitu, kata dia dalam setiap peluncuran buku tidak pula mendapatkan respon atau tanggapan balik dari pemerintah untuk program keberlanjutan secara bersama-sama.

"Kita hanya dikasih kata penyemangat. Adakah dana? yang putus adalah 'jembatan' ini, karena anak muda ada semangat menulis tapi hanya seperti itu saja responnya," urainya

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved