Breaking News:

Berita Kota Kupang

Disperindag Kota Kupang Ikut Larang Minyak Goreng Curah Beredar

Wali Kota Kupang, Jefri Riwu Kore, turut memantau harga komoditi di pasar-pasar Kota Kupang. Naiknya harga minyak memang ditemukan Desember itu

Editor: Rosalina Woso
POS-KUPANG.COM/IRFAN HOI
Minyak Goreng dengan beberapa merk di pasar Kasih Naikoten Kota Kupang. Gambar diabadikan beberapa waktu lalu. 

Laporan Kontributor POS-KUPANG.COM, Irfan Hoi

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Kupang membenarkan telah mengikuti keputusan Kementerian Perdagangan (Kemendag) dalam melarang penjualan minyak goreng curah.

Kepala Disperindag Kota Kupang, Djidja Kadiwanu, menyampaikan hal tersebut saat diwawancarai di ruang kerjanya pada Kamis 13 Januari 2022.

Larangan terkait penjualan minyak goreng curah ini diberlakukan oleh Kemendag sejak 1 Januari 2022.

Baca juga: Rusunawa Oeba Kota Kupang Ditata Lagi Setelah Lama Terlantar

Tujuan ditetapkannya larangan ini oleh Kemendag karena harga minyak goreng curah sangat mudah terdampak ketika ada kenaikan harga minyak sawit atau Crude Palm Oil (CPO).

"Kita pun juga begitu, sudah dilarang," kata Djidja.

Meskipun membenarkan adanya larangan ini namun pihaknya tidak dapat mengontrol peredaran minyak goreng curah di pasaran.

Baca juga: Jadi Kebutuhan, Anggota DPRD Kota Kupang Minta Ketersediaan Air Bersih Selalu Ada

"Cuman memang masyarakat, tetap ada di pasaran," lanjutnya.

Sesuai instruksi dari Kemendag tersebut maka pihaknya sendiri akan tetap menindaklanjuti hal tersebut di pasaran.

Sementara apabila permintaan di pasaran selalu ada maka posisi minyak curah juga tetap dapat beredar terkecuali masyarakat sendiri mengetahui dampak dari mengkonsumsi minyak goreng curah.

Baca juga: 12 Orang Jadi Korban Kecelakaan Lalulintas di jalan Timor Raya Kota Kupang

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved