Breaking News:

Timor Leste

Ungkapan Hati Anak Timor Leste yang Dibawa ke Indonesia Saat Perang: Hati Saya Merindukan OrangTua

Terlalu muda melihat tentara Indonesia sebagai musuh dan bersemangat dengan janji petualangan besar, anak laki-laki sudah berada di sebuah Jeep.

Editor: maria anitoda
Kolase/Intisari
Kolase Timor Leste dan Indonesia 

POS-KUPANG.COM- Di bawah bayang-bayang gereja Katolik bercat putih di Ainaro, Timor-Leste, Kalistru berjalan menuruni tangga menuju jalan berdebu.

Dia hanya seorang anak laki-laki, berusia delapan tahun.

Dia tak menyangka tidak akan bisa melihat ibu atau ayahnya lagi setelah hari itu.

Saat itu tahun 1977 dan Timor-Leste sedang berperang.

Baca juga: Dari Arsip 1999: Penjaga Perdamaian Australia Mengamankan Dili, Timor Leste

Dua tahun sebelumnya pasukan Indonesia telah menyerbu dan menduduki bekas wilayah kecil Portugis.

Melansir Abc.net.au, terlalu muda untuk bergabung dengan pasukan perlawanan seperti beberapa saudaranya, Kalistru berada di sisi ibunya selama kekacauan hari itu.

Kalistru dan teman-temannya hampir tidak memperhatikan sekelompok tentara Indonesia yang menunggu di dekatnya ketika mereka meninggalkan gereja lebih awal hari itu.

Mereka terlalu sibuk bermain dengan beberapa koin saat mereka berjalan di jalan.

Baca juga: Kasus Covid-19 Terus Terjadi di Timor Leste, Taur Mantan Ruak: Percayakan Tenaga Kesehatan

Salah satu tentara mendekati mereka dan bertanya apakah dia bisa bergabung.

“Apakah Anda tahu ibu kota Indonesia, Jakarta?” dia bertanya pada anak laki-laki.

Halaman
123
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved