Breaking News:

Berita Sumba Timur

Dandim 1601 Sumba Timur Tekankan Pentingnya 3T Cegah Penyebaran Covid-19

Dandim 1601 Sumba Timur, Letkol Czi.Dr. Dwi Joko S., S.E,M.I.Pol menegaskan pentingnya 3T dalam rangka mencegah penyebaran Covid-19

Penulis: Oby Lewanmeru | Editor: Kanis Jehola
POS-KUPANG.COM/OBY LEWANMERU
EVALUASI -- Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing,M.Si memimpin rapat evaluasi penanganan Covid-19 di Sumba Timur, Kamis 19 Agustus 2021. 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Oby Lewanmeru

POS-KUPANG.COM, WAINGAPU - Dandim 1601 Sumba Timur, Letkol Czi.Dr. Dwi Joko S., S.E,M.I.Pol menegaskan pentingnya testing, tracing, dan treatment ( 3T) dalam rangka mencegah penyebaran Covid-19 di Kabupaten Sumba Timur. Selain 3 T masyarakat juga harus tetap menaati protokol kesehatan, yakni 5 M.

Dandim Sumba Timur menyampaikan hal ini dalam Rapat Evaluasi Penanganan Corona Virus Disease 2019 ( Covid-19) di Aula Setda Sumba Timur, Kamis tanggal 19 Agustus 2021.

Rapat ini dipimpin Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing,M.Si dihadiri pimpinan perangkat daerah, pimpinan rumah sakit dan undangan lainnya.

Menurut Dwi, di tengah kondisi Pandemi Covid-19 di Sumba Timur dengan angka kasus aktif yang selalu berfluktuasi, maka salah satu hal yang sangat penting diperhatikan adalah 3T.

Baca juga: PPKM Level IV Diperpanjang , Ini yang Disampaikan Dandim 1601 Sumba Timur

"Kenapa, karena 3T ini kita dapat melakukan pencegahan secara dini dan memutuskan mata rantai penyebaran Covid-19. Selain itu, masyarakat juga harus disiplin terapkan protokol kesehatan," kata Dwi.

Dwi yang juga sebagai Wakil Ketua I Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Sumba Timur ini menjelaskan, saat ini juga masih terdapat desa dan yang belum menyiapkan tempat isolasi terpusat, serta masih lambannya proses vaksinasi di tingkat Puskesmas.

"Pelaksanaan 3T masih rendah dan juga dukungan insentif yang masih perlu diperhatikan," katanya.

Dwi juga menyoroti soal mobilitas masyarakat yang masih tinggi, terutama di acara adat istiadat dan kedukaan.

Baca juga: Dandim 1601 Sumba Timur : Vaksin AstraZeneca yang  Digunakan Bukan Batch CTMAV 547

Kapolres Sumba Timur, AKBP Handrio Wicaksono, S.IK mengatakan, perlu adanya penyediaan tempat bagi pasien positif Covid-19 untuk melakukan isolasi terpusat (isoter). Isolasi terpusat itu harus ada di setiap wilayah.

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved