Breaking News:

Salam Pos Kupang

Larangan Terhadap Kapal Penumpang dari Luar NTT

PREVALENSI atau tingkat penyebaran Covid-19 sunggguh memusingkan semua pihak. Ancaman akan kematian setiap saat selalu hadir di depan mata

Editor: Kanis Jehola
Dok Pos-Kupang.Com
Logo Pos Kupang 

POS-KUPANG.COM - PREVALENSI atau tingkat penyebaran Covid-19 sunggguh memusingkan semua pihak. Ancaman akan kematian setiap saat selalu hadir di depan mata, seakan tak terhindarkan.

Jika kita lalai mengikuti prosedur tetap kesehatan ( Prokes), maka kita akan dengan mudah terpapar. Karena itu, kita selalu diingatkan untuk mengikuti Prokes ini. Munculnya Covid-19 varian Delta ternyata sungguh ganas dan tak memberi ampun.

Karena itu, pemerintah pada semua tingkatan telah mengambil langkah-langkah dengan memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) hingga tanggal 8 Agustus 2021.

Khusus di NTT, pemerintah provinsi telah melarang kapal-kapal Pelni dan feri masuk wilayah ini selama masa perpanjangan PPKM.

Baca juga: Salam Pos Kupang, Kamis 12 November 2020: Di Balik Akun Palsu

Kepala Dinas Perhubungan NTT, Isyak Nuka menyebut dengan jelas kapal feri penyeberangan dari Sape, Nusa Tenggara Barat (NTB) ke Labuan Bajo (NTT) dan kapal-kapal Pelni dari wilayah Timur dan Barat Indonesia tak dibolehkan masuk, kecuali kapal-kapal logistik atau kapal barang.

Tapi, wajib menunjukkan hasil pemeriksaan negatif Covid-19 berupa rapid antigen selama satu kali 24 jam.

Larangan ini sungguh beralasan karena penyebaran Covid-19 varian Delta ditengarai berasal dari luar NTT. Karena itu untuk memutus mata rantai penyebarannya, maka larangan itu terpaksa diambil. Dan, rasanya manajemen armada-armada itu tak melakukan protes karena memahami maksud di baliknya.

Langkah yang diambil ini tepat. Tapi, hal yang lebih penting kita lakukan di sini adalah mematuhi prokes ini. Jika tidak maka penyebaran varian delta akan semakin banyak. Kesadaran untuk itu sudah tak boleh lagi datang dari orang lain.

Baca juga: Satu Pasien Covid-19 di Waingapu Meninggal Dunia

Kesadaran itu hendaknya tumbuh dari dalam diri. Kesadaran yang berjelanjutan, kesadaran yang tak boleh setengah-setengah atau mengikuti keinginan.

Jika kita bergerak ke mana-mana dengan tetap mengikuti Prokes, maka potensi untuk terpapar sangat kecil selain program wajib mengikuti vaksin. Sebab vaksin akan membuat tubuh kita bertahan atas serangan Covid-19. Vaksin sebagai benteng pertahanan diri.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved