Breaking News:

Opini Pos Kupang

Penguatan Sinergisitas Pemerintah dan Komunitas Relawan serta NGO

Menjadi Relawan, memang tidaklah mudah. Butuh kejelian mengamati konteks agar setiap isu strategis yang hendak ditindaklanjuti

Editor: Kanis Jehola
Penguatan Sinergisitas Pemerintah dan Komunitas Relawan serta NGO
DOK POS-KUPANG.COM
Logo Pos Kupang

Oleh : Albertus Muda Atun, Relawan Komunitas Kerja Kemanusiaan Lembata-NTT

POS-KUPANG.COM - Menjadi Relawan, memang tidaklah mudah. Butuh kejelian mengamati konteks agar setiap isu strategis yang hendak ditindaklanjuti, diputuskan dengan bijak agar implementasinya tepat sasaran.

Demikian juga, dibutuhkan waktu yang intensif, untuk melalui tahapan-tahapan yang mesti dilewati. Besar harapan, tahapan-tahapan itu, memenuhi ekspektasi yang dikunjungi untuk dilayani maupun yang mengunjungi untuk memberikan layanan bantuan. Ini semacam tuntutan Kepekaan Sosial.

Sebuah komunitas yang dibentuk, tidak harus puluhan bahkan ratusan orang. Demikian juga responnya tidak mesti dilakukan secara serentak. Kita bisa ambil bagian dengan memilih dari sekian alternatif bantuan yang mesti kita berikan sesuai dengan konteks kita sebagai relawan dalam komunitas masing-masing.

Baca juga: Pria Sukses dengan Perempuan Setia

Baca juga: Live Streaming Semifinal Liga Champions Rabu Dini Hari Nanti, Chelsea Vs Madrid, Ini Prediksinya

Kita semua tahu bahwa tindakan peduli para relawan dapat terjadi secara langsung maupun tidak langsung. Dan pihak-pihak yang ikut ambil bagian di dalamnya, seperti donatur, distributor, tenaga harian di lapangan, tukang masak, koordinator lapangan, sopir, penjaga pasien, dll) adalah para relawan yang siap memberi diri kapan pun dan di mana pun.

Kerap kita merasa bukan bagian dari relawan, ketika kita tidak ikut ambil bagian secara langsung di lokasi bencana pada saat terjadi bencana. Padahal, dengan menyumbang dan selanjutnya mendistribusikan ke sasaran yang dituju termasuk bagian dari kerja-kerja relawan.

Ikut ambil bagian dalam memasak dan mengantar ke lokasi untuk membagikan kepada para pihak di lokasi bencana yang sedang giat mencari dan evakuasi adalah juga bagian dari kerja relawan.

Prinsip kerja relawan adalah melayani semua orang tanpa memandang suku, agama, ras dan antargolongan. Sekat-sekat primordial mesti diruntuhkan. Prinsipnya, semua orang mesti mendapatkan pertolongan. Orang-orang yang ditolong harus dilihat sebagai saudara sendiri.

Baca juga: 741 Pasien Covid-19 di Kabupaten Sumba Timur Sembuh 

Baca juga: Mengejutkan! Peramal Denny Darko Ramal Jodoh Amanda Manopo, Lengkap dengan Marganya, Siapa Dia?

Hal ini tepat seperti semboyan yang dicetuskan Jean Henri Dunant, Bapak Palang Merah Internasional, "Siamo tutti fratelli" yang artinya kita semua bersaudara. Sebuah prestasi kemanusiaan yang telah diwariskan Dunant kepada kita saat ini.

Konteks kita di NTT tentu berbeda dengan konteks Solferino. Jika konteks kita sekarang adalah bencana alam, maka konteks Solferino adalah bencana perang.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved