Breaking News:

Virus Corona

Tega! Walikota Ini Malah Dibunuh Setelah Terapkan Lock Down Demi Selamatkan Warga dari Virus Corona

Tega! Walikota Ini Malah Dibunuh Setelah Terapkan Lock Down Demi Selamatkan Warga dari Virus Corona

Editor: maria anitoda
istimewa
Tega! Walikota Ini Malah Dibunuh Setelah Terapkan Lock Down Demi Selamatkan Warga dari Virus Corona 

Melansir dari The Sun, penduduk dilarang bepergian tanpa seizin pihak berwajib, kata pejabat setempat melalui media sosial.

Warga yang hendak keluar rumah harus izin terlebih dahulu.

Pemerintah provinsi tersebut melaporkan satu kasus positif pada Sabtu.

Menurut keterangan pejabat setempat, orang yang terinfeksi telah melakukan kontak dengan dua dokter yang bekerja di Jia.

Kedua dokter itu dinyatakan postif virus corona walaupun tidak menunjukkan gejala.

Kasus ini terjadi ketika Yunnan, provinsi yang berbatasan langsung dengan Myanmar, Laos dan Vietnam melarang warganya meninggalkan pelabuhan.

Heboh! Faisal Harris Tak Makan Masakan Sarita Abdul Mukti Takut Disantet Jennifer Dunn Balas Dendam?

Bupati dan Wabup Tinjau Lokasi Karantina Pasien OPD di RSUD Manggarai Timur, Begini Kondisinya

Obat Covid-19 Terus Dikembangkan, China Mulai Meneliti Kemanjuran dan Keamanan Obat Carrimycin

Dukung Gerakan Solidaritas Peduli Covid 19,  BBPP Kupang Salurkan Paket Sembako

Dukung Gerakan Solidaritas Peduli Covid 19,  BBPP Kupang Salurkan Paket Sembako

Pihak berwajib berusaha mencegah warganya kembali dengan penyakit tersebut.

Sementara itu, Shanghai yang merupakan kota terbesar di China telah menutup tempat-tempat wisata.

Beberapa waktu lalu, kota tersebut telah membuka kembali tempat-tempat hiburan termasuk bar.

Tetapi hanya berlangsung singkat karena kini terpaksa ditutup kembali.

Para ilmuwan mengatakan, orang yang terinfeksi tapi tak menunjukkan gejala Covid-19 sangat mudah menyebarkan virus ke orang lain.

Sebab mereka sendiri mungkin tak menyadari bahwa dalam dirinya terdapat virus.

Sementara banyak negara yang tidak mengetes warganya kecuali mereka mengalami gejala.

China telah melaporkan jumlah total kasus dan kematian yang terjadi di negaranya pada 19 Maret 2020 lalu.

Namun, laporan intelegen AS menyimpulkan bahwa China tak melaporkan data yang sesungguhnya.

Negara lain, termasuk Korea Selatan, memasukkan pasien yang tidak mengalami gejala ke dalam daftar kasus yang terkonfrmasi.

Sebuah studi terbaru mengatakan, kasus virus corona yang paling menular adalah saat seseorang memiliki gejala ringan.

Para ilmuwan menemukan bahwa puncak seorang pasien positif corona untuk menularkan ke orang lain adalah pada minggu pertama.

Temuan baru adanya pasien positif corona di China tersebut dikhawatirkan sebagai gelombang kedua.

Karena gejala yang ditimbulkan minim, dikhawatirkan jumlah orang yang terinfeksi akan lebih besar dari gelombang pertama.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul https://www.kompas.com/global/read/2020/04/09/075936370/terapkan-lockdown-untuk-cegah-covid-19-wali-kota-meksiko-ditembak-mati

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved