Pembunuh Siswi SMP yang Tewas di Gorong-gorong Diancam Hukuman Mati, Begini Reaksi Ibu Korban

Pembunuh siswi SMP yang tewas di gorong-gorong diancam hukuman mati, begini reaksi ibu korban

KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA
Ibu korban anak dibunuh ayah kandungnya sendiri di Tasikmalaya hanya bisa menyeka air mata pakai kerudungnya saat melihat proses rekonstruksi penyebab kemarian anaknya, Kamis (12/3/2020). 

Pembunuh siswi SMP yang tewas di gorong-gorong diancam hukuman mati, begini reaksi ibu korban

POS-KUPANG.COM | TASIKMALAYA - Wati Fatmawati (46), ibu kandung DS (13) siswi SMPN 6 Tasikmalaya yang tewas dibunuh ayah kandungnya sendiri merasa lega saat tuntutan hukum kepada mantan suaminya ditambah menjadi ancaman mati.

Dirinya pun sebelumnya menginginkan hukuman terhadap pelaku adalah pidana mati.

Ini Alasan Pemerintah Perlu Buka Riwayat Perjalanan Pasien Covid-19

"Saya merasa sedikit terobati karena pelaku akhirnya ada perubahan tuntutan yaitu hukuman mati. Meski semua itu tak akan mengobati rasa sakit saya kehilangan anak paling disayang dibunuh bapaknya sendiri," jelas Wati kepada wartawan, Jumat (13/3/2020).

Wati pun telah menyaksikan sendiri secara langsung bagaimana mantan suaminya membunuh anaknya secara sadis saat rekonstruksi, Kamis (12/3/2020) kemarin.

Dirinya pun menyesali telah pernah menikah dengan pelaku karena tega membunuh darah dagingnya sendiri.

Tugas Sampingan Satgas yang Lebih Mulia adalah Pemberdayaan Masyarakat

"Saya menyesal pernah berkeluarga dengan pelaku. Kenapa kok bisa tega begitu, padahal selama ini saya tak curiga pelaku adalah dia," tambahnya.

Diberitakan sebelumnya, Kepala Polres Tasikmalaya Kota AKBP Anom Karibianto menyatakan, terungkap fakta baru saat reka ulang kasus ayah pembunuh anak kandung yang disembunyikan mayatnya di gorong-gorong sekolah korban.

Yakni terdapat jeda waktu saat pelaku membekap sampai ke membunuh kandungnya sendiri dengan cara dicekik.

"Pencocokan antara berita acara dan reka ulang di TKP ditemukan fakta baru. Ada jeda antara dia membekap dan menghilangkan nyawa dengan mencekik. Ternyata ada kesempatan dia untuk tidak mencekik supaya korban tak meninggal," jelas Anom kepada wartawan di lokasi rekonstruksi, Kamis (12/3/2020) siang.

Halaman
1234
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved