Pemkab Belu Bantu Pulihkan Kembali Perekonomian Petani Ternak Babi

kematian babi akibat terserang virus menular tentu menjadi perhatian pemerintah ke depannya.

POS KUPANG/TENI JENAHAS
J.T Ose Luan. 

Pemkab Belu Bantu Pulihkan Kembali Perekonomian Petani Ternak Babi

POS-KUPANG.COM| ATAMBUA--Kematian ternak babi secara mendadak di wilayah Kabupaten Belu akibat terserang virus menular sangat berpengaruh pada perekonomian petani ternak babi. Para peternak mengalami kerugian sesuai dengan jumlah ternak babi yang mati.

Terhadap kondisi ini, Pemerintah Kabupaten Belu dibawah kepemimpinan Bupati Willybrodus Lay dan Wakil Bupati J.T Ose Luan sudah memikirkan langka kongkret yang akan diambil pemerintah untuk membantu memulihkan perekonomian peternak babi.

"Pemerintah sudah dalam pembicaraan bagimana petani yang sudah kehilangan babi bisa mendapatkan kembali bibit. Nanti dibagikan, tapi belum sekarang", ujar Wakil Bupati Belu, J.T Ose Luan kepada wartawan saat ditemui, Rabu (4/3/2020).

Menurut Ose Luan, kematian babi akibat terserang virus menular tentu menjadi perhatian pemerintah ke depannya. Pemerintah berupaya untuk memberikan bibit babi kepada masyarakat untuk dipelihara.

Sebelumnya, Kepala Dinas Peternakan Kabupaten Belu, Nikolaus Umbu Birri kepada Pos Kupang.Com Senin, (24/2/2020) mengatakan, ternak babi memiliki nilai ekonomis tinggi. Ada warga yang bersandar pada ternak babi sebagai sumber pendapatan rumah tangga. Setelah terserang virus, tentu saja masyarakat mengalami kerugian secara ekonomis.

Untuk membantu memulihkan ekonomi masyarakat, pemerintah berencana agar di tahun mendatang bisa dilakukan pengadaan ternak babi untuk dibagikan kepada masyarakat.

Tercatat 570 ternak babi mati akibat terserang virus menular sejak Oktober 2019 sampai keadaan Februari 2020. Kematian babi terbanyak terjadi Januari dan awal Februari.

Pilkada 2020, Partai Golkar Optimis Menang di Enam Kabupaten

Kesbangpol Ngada akan Intens Lakukan Koordinasi Menjelang Pilkada

NTT Akan Miliki Tujuh Rumah Sakit Rujukan Untuk Corona

NTT Akan Miliki Tujuh Rumah Sakit Rujukan Untuk Corona

Meski demikian, jumlah ternak babi yang masih sehat saat ini jauh lebih banyak ketimbang babi yang mati. Data Dinas Peternakan Kabupaten Belu menunjukan, populasi babi di Kabupaten Belu keadaan 31 Desember 2019 sebanyak 61.802 ekor. (Laporan Reporter POS KUPANG.COM,Teni Jenahas).

Penulis: Teni Jenahas
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved