Memberi Sedekah, Berdoa dan Berpuasa, Catatan Sebagai Refleksi Rabu Abu

ketidakadilan juga orang-orang sakit. Jangan terlalu kikir dengan memberikan waktu kerahimanmu bagi orang lain.

Memberi Sedekah, Berdoa dan Berpuasa, Catatan Sebagai Refleksi Rabu Abu
ilustrasi
Rabu Abu 

Memberi Sedekah, Berdoa dan Berpuasa, Catatan Sebagai Refleksi Rabu Abu 

(Mt. 6,1-6; 16-18)

Oleh : Pater P. Sonny Wangge, SVD

POS-KUPANG.COM--Rabu (26/2/2020, kita memasuki masa liturgi yang begitu penting dalam gereja. Kita memulai masa prapaskah dengan penerimaan abu. Sudah banyak yang tahu kalau Menerima abu merupakan tanda kerendahan hati dan juga ketakberdayaan kita di hadapan Allah.

Semestinya kita tidak perlu basa basi dengan beragam niat yang kadang tidak terlaksanakan. Paling pertama haruslah mengenal Allah sebagai Allah dan dengan sendirinya harus selalu ada dari kita disposisi diri untuk merubah dan siap untuk diubah. Kekuatan rohani untuk mengubah diri itu bukan berasal dari kita tapi Allah dan kemungkinan berubah itu akan terjadi kalau dengan bebas kita membiarkan diri untuk diubah.

Kita seumpama tanah liat dalam tangan Allah dan Allah membentuknya jadi bejana. Tapi perlu juga ada seleksi Allah untuk memilih tanah liat yang baik karena Allah sangat menghargai kebebasan kita. Oleh karena itu kebebasan kita yang menentukan kesediaan menjadi tanah liat yang bermutu untuk menjadi bejana yang bernilai atau bejana yang rapuh karena kualitas kesediaan kita sebagai tanah liat kurang bermutu.

Teks Injil Rabu Abu sungguh luar biasa. Kita boleh katakan kalau Yesus memberikan tiga petunjuk bernilai tinggi yang bisa diisi selama masa prapaskah ini : memberi SEDEKAH, BERDOA dan BERPUASA.

Memberi Sedekah

Tidak sedikit dari kita tetap memiliki pemahaman kalau memberi derma itu masih sebatas pemberian nilai dengan standar material kepada orang miskin dan berkekurangan. Tidak juga dilarang kalau ada porsi ekstra ketika kita yang terbiasa memberikan sedekah kepada mereka yang butuhkan. Tapi ingat, semua nilai pemberian materi akan tidak berarti ketika kita memberinya karena kelebihan dan kita tidak memiliki kecemasan kalau dengan memberi dalam batas tertentu kita tidak alami kekurangan.

Memberi derma itu merupakan bentuk korban yang lebih dari sekedar pemberian materi. Memberi sedekah adalah kesanggupan mengorbankan waktu dan lebih utama kasih kita agar orang lain diperhatikan.

Halaman
1234
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved