Korupsi NTT Fair

Drama Persidangan, Yuli Afra dan Hadmen Puri Saling bantah Soal Kenalkan Lebu Raya dengan Hadmen

Seperti drama, Kepala Dinas PRKP NTT Yuli Afra dan pemilik PT Cipta Eka Puri, Ir Hadmen Puri saling bantah dalam persidangan lanjutan perkara kor

Drama Persidangan, Yuli Afra dan Hadmen Puri Saling bantah Soal Kenalkan Lebu Raya dengan Hadmen
POS-KUPANG.COM/RYAN NONG
saksi mengambil sumpah dalam sidang lanjutan untuk terdakwa Ir Hadmen Puri di Pengadilan Tipikor Kupang pada Jumat (15/11/2019). 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ryan Nong 

POS-KUPANG.COM/KUPANG -- Seperti drama, Kepala Dinas PRKP NTT Yuli Afra dan pemilik PT Cipta Eka Puri, Ir Hadmen Puri saling bantah dalam persidangan lanjutan perkara korupsi NTT Fair yang berlangsung Jumat (15/11/2019). 

Pada sidang yang dipimpin ketua majelis hakim Dju Johnson Mira Mangngi tersebut, Yuli Afra yang menjadi salah satu saksi mahkota menerangkan bahwa ia mengenalkan Ir Hadmen Puri kepada Gubernur NTT Frans Lebu Raya saat pelaksanaan groundbreaking di lokasi proyek. 

Hal tersebut berbeda dengan pengakuan mantan Gubernur NTT Frans Lebu Raya saat awal persidangan. Ketika ditanya hakim, Lebu Raya mengaku tidak mengenal terdakwa Ir Hadmen Puri, pemilik (direktur) PT. Cipta Eka Puri yang menjadi kontraktor pelaksana proyek NTT Fair. 

BREAKING NEWS : Sidang Korupsi NTT Fair, Lebu Raya Mengaku Tak Kenal Hadmen

Ketika dilastikan oleh jaksa Hendrik Tip, Yuli mengaku mengenalkan Hadmen Puri kepada Lebu Raya saat pelaksanaan peletakan batu pertama proyek tersebut. Saat itu, kata Yuli, Lebu Raya sempat berjabat tangan dengan Hadmen Puri.

"Waktu itu bapak tanya siapa kontraktornya, lalu saya kenalkan pak Hadmen ke beliau," kata Yuli. 

Terkait Status Mantan Napi Ahok yang Akan Jadi Bos BUMN, Ini Kata Menteri BUMN Erick Thohir

Tetapi terkait permintaan fee sebesar 2,5 persen, kata Yuli, dilakukan sebelum peletakan batu pertama proyek tersebut. Demikian pula untuk progres lapangan, Yuli mengaku tidak mengetahuinya secara perais karena semua pengendalian oleh PPK.

"Semua pengendalian lewat ketua PPK, Ibu Dona dan saya tidak diberitahu," katanya. 

Namun bantahan diberikan kepada kesaksian Yuli oleh terdakwa Hadmen Puri. Ketika diminta tanggapan oleh hakim, Hadmen mengatakan bahwa beberapa poin kesaksian yang diberikan Yuli tidak benar. 

Ketika ditanya soal keterangan Yuli, ia mengatakan bahwa Yuli meminta fee 5 persen saat di ruangannya, bukan seperti yang dikatakan sebelumnya oleh Yuli yang hanya 2,5 persen. 

Halaman
12
Penulis: Ryan Nong
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved