Para Pastor di Malaka Dukung Industri Garam di Kabupaten Malaka

Sebanyak 17 orang pastor di wilayah Dekenat Malaka, Kabupaten Malaka meninjau lokasi tambak garam yang dikelola PT Inti Daya Kencana

Para Pastor di Malaka Dukung Industri Garam di Kabupaten Malaka
POS KUPANG/TENY JENAHAS
Para pastor se Dekanat Malaka, Kabupaten Malaka foto bersama di lokasi tambak garam yang dikelola PT Inti Daya Kencana (IDK), di Desa Weseben, Kecamatan Wewiku, Selasa (28/5/2019). 

Para Pastor di Malaka Dukung Industri Garam di Malaka

POS-KUPANG.COM| BETUN--Sebanyak 17 orang pastor di wilayah Dekenat Malaka, Kabupaten Malaka meninjau lokasi tambak garam yang dikelola PT Inti Daya Kencana (IDK), di Desa Weseben dan Weoe, Kecamatan Wewiku, Selasa (28/5/2019).

Kedatangan para pastor ini sebagai bentuk dukungan terhadap industri garam di Kabupaten Malaka. Pasalnya, keberadaan industri garam ini memberikan manfaat ganda bagi masyarakat seperti penyerapan tenaga kerja, pemanfaatan lahan yang optimal dan manfaat lainnya.

Sebagai bentuk dukungan terhadap industri garam ini, para pastor yang dipimpin Deken Malaka, Romo Edmundus Sako, Pr meninjau lokasi tambak dan industri garam. Dari pemerintah dihadiri sejumlah pimpinan perangkat daerah.

Basarnas Kupang Buka Puasa Bersama Potensi SAR dan Anak Panti Asuhan, Yuk Simak!

BREAKING NEWS : Di Nagekeo Megapro Vs Vega ZR, Pengendara Dilarikan ke Puskemas Danga

Kedatangan para pastor ini diterima Kepala Cabang PT IDK Malaka, Natalia Seuk Seran bersama karyawan. Hadir juga para pemilik lahan dan tokoh masyarakat.

Deken Malaka, Romo Edmundus Sako, Pr kepada wartawan mengatakan, para pastor meninjau lokasi tambak dan industri garam guna melihat secara dekat aktivitas yang dilakukan perusahan. Selain itu, para pastor juga ingin mendengar paparan dari PT IDK serta pernyataan dari pemilik lahan dan karyawan tentang keberadaan PT IDK.

"Kami datang untuk melihat dan mendengar sendiri apa yang terjadi di sini sebelum kami menyatakan sikap", kata Romo Edmundus Sako.

Setelah mendengar paparan dari pihak PT IDK, kata Romo Edmundus banyak hal positif dari industri garam seperti penyerapan tenaga kerja. Banyak masyarakat yang menjadi karyawan di PT IDK dengan upah yang sesuai standar upah minimum regional (UMR).

Member BLACKPINK Ungkap Koreografi Favorit Mereka Sejak Debut Hingga Sekarang

Tujuh PSK Odha Diduga Praktek Liar di Kota Maumere

Selain itu, lahan masyarakat dimanfaatkan secara optimal dan hasilnya juga dirasakan oleh pemilik lahan. Lahan tetap menjadi milik rakyat yang dapat diwariskan ke anak cucu.

Pastor Paroki Kotafoun, Romo Baltasar Seran, Pr mengatakan,
pengalaman masa kecilnya di Desa Weseben, ia mengetahui lokasi yang saat ini dimanfaatkan untuk lokasi tambak garam adalah bekas lokasi penggembalaan ternak sapi dan kerbau.

Halaman
12
Penulis: Teni Jenahas
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved