Berita Kriminal

Usai Dilempar Handphone dan Dipukul Pacarnya, Perempuan Alor Tak Sadarkan Diri Hingga Meninggal

Naas menimpa Surni Puling Tuati (22). Wanita muda asal Batutenata, Kelurahan Nusa Kenari, Kecamatan Teluk Mutiara, Kabupaten Alor ini harus meregang

Usai Dilempar Handphone dan Dipukul Pacarnya, Perempuan Alor Tak Sadarkan Diri Hingga Meninggal
POS-KUPANG.COM/RYAN NONG
Kabid Humas Polda NTT, Kombes Pol Jules Abraham Abast 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ryan Nong

POS-KUPANG.COM | KUPANG -- Naas menimpa Surni Puling Tuati (22). Wanita muda asal Batutenata, Kelurahan Nusa Kenari, Kecamatan Teluk Mutiara, Kabupaten Alor ini harus meregang nyawa di tangan pasangannya.

Usai dilempar menggunakan handphone tepat di mata kanannya dan dipukul di bagian pundak oleh Noke alias HM (23), perempuan muda itu pingsan dan tak sadarkan diri hingga meninggal  saat tiba di RSUD Kalabahi Kabupaten Alor pada Minggu (13/1/2019).

Kejadian naas itu terjadi di rumah kost mereka di Batutenata, RT.05/RW.03, Kelurahan Kenari Kota Kalabahi.

Kabid Humas Polda NTT Kombes Pol Jules Abraham Abast kepada POS-KUPANG.COM pada Senin (14/1/2019) menjelaskan penganiayaan itu terjadi pada Minggu siang sekira pukul 13.30 Wita di rumah kost mereka yang beralamat di Kelurahan Kenari Kota Kalabahi, Alor.

Kombes Pol Jules menjelaskan, kejadian itu bermula dari pertengkaran antara keduanya pada hari Sabtu (12/1/2019).

Mutasi Eselon Kembali Dilaksanakan Jumat Ini, Berikut Nama-Nama Kadis yang Dipertahankan

Ini Tanggapan Direktur Politani-Kupang ! Tuntutan Mahasiswa Ingin Oknum Dosen Dipecat

Saat itu, urai Jules, pelaku menyuruh korban untuk memasak nasi namun permintaan tersebut ditolak oleh korban. Karena merasa tidak puas atas penolakan itu, pelaku pun secara spontan memukul korban menggunakan kain selimut sebanyak dua kali yang mengenai wajah korban.

Dugaan Korupsi Dana Perjalanan Dinas PRKPP Rp. 900 Juta ! Kejari TTU Lakukan Penyelidikan

Mahasiswi Asal Alor Trauma Pasca Dicekal Satgas di Bandara El Tari

Korban yang tidak terima kemudian mengambil gelas dan piring kemudian memecahkannya di depan pelaku.

Pada Minggu (13/1/19) sekitar pukul 14.00 Wita, saat pelaku hendak membangunkan korban untuk mengajak makan siang bersama, tak disangka korban menolak ajakan tersebut.

“Pelaku yang merasa tersinggung kemudian melempar korban menggunakan handphone yang saat itu sedang dipegangnya. Handphone itu mengenai mata korban bagian kanan," ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Ryan Nong
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved