Perawat Puskesmas Se-Kota Kupang Ikut Workshop Standard Asuhan Keperawatan

Workshop yang berlangsung di Hotel Neo, Jl Piet A. Tallo Kota Kupang terselenggara atas kerja sama PPNI NTT dan IPKKI NTT

Perawat Puskesmas Se-Kota Kupang Ikut Workshop Standard Asuhan Keperawatan
ISTIMEWA
Para peserta workshop foto bersama dengan para narasumber usai upacara pembukaan, Kamis (31/8/2017). 

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Sebanyak 22 perawat utusan dari 11 puskesmas di Kota Kupang ditambah tujuh dosen keperawatan dan satu pengurus IPKKI mengikuti workshop penyusunan standard asuhan keperawatan individu, keluarga dan komunitas untuk 10 penyakit menular 01 puskesmas dengan pendekatan NANDA, SDKI, NOC dan NIC.

Workshop yang berlangsung di Hotel Neo, Jl Piet A. Tallo Kota Kupang pada tanggal 31 Agustus sampai dengan tanggal 2 September 2017 ini terselenggara atas kerja sama PPNI NTT dan IPKKI NTT.

Ketua DPW PPNI NTT, Aemilianus Mau, S.Kep, Ns, M. Kep, ketika membuka workshop tersebut di Hotel Neo, Kamis (31/8/2017), berharap kegiatan ini bisa meningkatkan pengetahuan dan keterampilan peserta sesuai dengan standard asuhan keperawatan.

Aemilianus mengatakan, workshop kali ini hanya melibatkan perawat dari 11 puskesmas di Kota Kupang, namun ke depan diharapkan menjangkau semua perawat puskesmas di seluruh NTT sehingga asuhan keperawatan pada waktunya akan memiliki standard yang sama.

Ketua Panitia Worshop, Margaretha Teli, S.Kep, Ns, MSc dalam laporannya menyebutkan tiga tujuan dari workshop tersebut, yakni mensosialisasikan diagnosa keperawatan Indonesia dan komunitas; meningkatkan   pengetahuan dan kemampuan para dosen   keparawatan komunitas dan perawat-perawat komunitas menyusun Standard Asuhan Keperawatan untuk 10 penyakit menular dan tidak  menular  terbesar   di puskesmas; menyusun  standard  asuhan  keperawatan  komunitas  pada tingkat individu, keluarga dan komunitas.

Para peserta workshop penyusunan standard asuhan keperawatan sedang menyimak materi yang dibawakan narasumber di Hotel Neo Kota Kupang, Kamis (31/8/2017)
Para peserta workshop penyusunan standard asuhan keperawatan sedang menyimak materi yang dibawakan narasumber di Hotel Neo Kota Kupang, Kamis (31/8/2017) (ISTIMEWA)

Menurut Margaretha, selama kegiatan ini para peserta akan difasilitasi/dilatih oleh Dr. Theresia S. Ralo, MPH dari Dinas Kesehatan Provinsi NTT, Wiwin Wiarsih, S.Kp., M.N dari Universitas Indonesia, yang juga menjabat Wakil  Ketua I Ikatan Perawat  Kesehatan  Komunitas  Indonesia  (IPKKI) dan Dosen Departemen Keperawatan  Komunitas; Ketua DPW PPNI NTT, Aemilianus Mau dan 5 orang panitia.

Metode yang dipakai adalah ceramah, diskusi, kerja kelompok penyusunan standard asuhan keperawatan untuk 10 penyakit menular dan 10 penyakit tidak menular yang sering terjadi di puskesmas.

Pada akhir workshop diharapkan tersusunnya  modul  Standard  Asuhan  Keperawatan untuk 10  penyakit  infeksi menular dan penyakit tidak menular terbesar di puskesmas; meningkatnya kemampuan peserta menyusun standard Asuhan Keperawatan untuk 10 penyakit infeksi menular dan penyakit tidak menular terbesar di puskesmas; meningkatnya kualitas asuhan keperawatan pada tatanan komunitas.

Margaretha menyampaikan, kegiatan ini sepenuhnya dibiayai Pemerintah Australia melalui program Alumni Grant Scheme (skema dana hibah alumni) yang diadministrasikan oleh Australia Awards in Indonesia. Program ini terus berupaya memperkuat hubungan Australia-Indonesia  dan mendorong para alumni dari Australia untuk menerapkan semua pengetahuan, keterampilan yang telah diperoleh dalam bentuk tindakan atau aksi nyata di masyarakat yang akan memberikan perubahan yang bermakna.

 Kondisi NTT

Halaman
1234
Penulis: Agustinus Sape
Editor: Agustinus Sape
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved