Timor Leste

Eksploitasi Australia atas Timor Leste: Mengapa Mereka Tidak Berbeda dengan Monarki Kolonialnya

Secara khusus, langkah kaki ini mendarat langsung di salah satu negara termiskin di dunia, tetangga Australia sendiri: Timor Leste

Editor: Agustinus Sape
timoroman.com
Ladang minyak Timor Leste Greater Sunrise 

POS-KUPANG.COM - Relevansi pemerintahan monarki sekarang, lebih dari sebelumnya, dipertanyakan. Dengan meninggalnya Ratu Elizabeth II baru-baru ini, lebih dari 150 juta orang yang tersebar di 15 negara Persemakmuran yang tersisa, secara tidak sengaja memberanikan diri untuk mempertimbangkan transisi ke republik otonom pada saat perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Identitas Australia yang mengakar sebagai monarki konstitusional menempatkannya di pusat wacana semacam itu, terutama ketika Perdana Menteri Anthony Albanese yang baru terpilih membawa Partai Buruh kembali berkuasa setelah sembilan tahun pemerintahan Liberal federal.

Selain itu, pengangkatannya sebagai "asisten menteri untuk republik" yang pertama di negara itu merupakan indikasi kemungkinan kemajuan menuju kemerdekaan mutlak.

Sebagian besar perdebatan global ini seputar masa lalu kekaisaran dan kolonial Kerajaan Inggris, yang diwakili oleh monarki, disumbangkan secara aktif, dan terus diuntungkan.

Sementara ini adalah dialog yang tidak diragukan lagi valid—khususnya untuk Australia di mana referendum saat ini sedang berlangsung untuk konstitusionalisasi badan adat di parlemen—potensi 'kematian' kerajaan kolonial memicu diskusi nasional yang sama sekali berbeda.

Meskipun penduduk asli Australia terus diingatkan dengan menyakitkan tentang dampak kolonialisme yang sedang berlangsung, Australia secara diam-diam tetapi secara aktif mengerahkan kekuatan kekaisaran paralel pada orang lain.

Tidak mengherankan bahwa orang-orang Albanese telah menari-nari di sekitar subjek sejak meninggalnya Ratu; pengakuan apa pun, apalagi kritik, atas eksploitasi kekaisaran Inggris secara langsung bertentangan dengan tindakan pemerintah yang dia awasi saat ini.

Australia bukan hanya korban dari kekuatan dunia kuno Kerajaan Inggris, tetapi tetap mengikuti jejak kolonialnya. Secara khusus, langkah kaki ini mendarat langsung di salah satu negara termiskin di dunia, dan pulau tetangga Australia sendiri: Timor Leste.

Kesepakatan Timor Leste yang Tepat Waktu dari Albanese

Sangat tersembunyi di antara diskusi tentang peran langsung Kerajaan Inggris di masa lalu kolonial Australia, ada penyangkalan mendasar terhadap identitas Australia yang sedang berlangsung sebagai sebuah kerajaan dengan hak mereka sendiri—identitas yang tidak pernah dirahasiakan untuk Timor Leste.

Dalam sebuah pertunjukan kemitraan yang luar biasa pada bulan September 2022, Anthony Albanese tampaknya mengambil langkah positif dalam membangun kembali hubungan yang sangat sulit dengan negara Asia Tenggara tersebut; dengan menandatangani pakta pertahanan baru yang memungkinkan perlindungan personel militer di masing-masing negara, kegiatan kerja sama lintas Laut Timor menjadi lebih mudah.

Baca juga: Timor Leste Mencari Donor untuk Mendanai LSM dan Berinvestasi dalam Organisasi Gereja

Sementara dipromosikan sebagai “penegasan kerja sama keamanan yang erat,” bukanlah suatu kebetulan bahwa kesepakatan tersebut datang kurang dari sebulan setelah presiden Timor Leste, Jose Ramos Horta, mengancam akan meminta dukungan ekonomi ke China jika raksasa energi yang didukung pemerintah Australia, Woodside Energy, terus menolak seruan mereka untuk kerja sama seputar pembangunan jalur pipa di area utama Laut Timor.

Kekhawatiran yang jelas untuk menarik China ke Indo-Pasifik dan mengorbankan kekuasaan berkelanjutan Australia atas negara pulau itu mendasari kesepakatan Albanese, dan yang lebih penting, tidak melakukan apa pun untuk mengatasi masalah sebenarnya dalam hubungan yang tidak stabil ini.

Downer dan Skandal Penyadapan 2004

Halaman
1234
BERITATERKAIT
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved