Timor Leste

Timor Leste, Vatikan Buka Kedutaan Baru di Dili

Vatikan telah membuka kedutaan baru di ibu kota Timor Leste, Dili, untuk memperkuat hubungan dengan negara kecil di Asia Tenggara mayoritas Katolik

Editor: Agustinus Sape
UCANEWS.COM
PERESMIAN - Uskup Agung Pena Parra bersama Presiden Timor Leste Jose Ramos Horta kedutaan Vatikan yang baru di Dili, Selasa 20 September 2022.Uskup Agung Pena Parra mengatakan kedutaan baru itu adalah "hadiah spiritual" dari Paus Fransiskus kepada negara Timor Leste. 

POS-KUPANG.COM, DILI - Vatikan telah membuka kedutaan baru di ibu kota Timor Leste, Dili, dalam upaya untuk memperkuat hubungan dengan negara kecil di Asia Tenggara yang mayoritas menganut Agama Katolik itu.

Wakil Sekretaris Negara Vatikan Uskup Agung Edgar Pena Parra meresmikan kedutaan baru di Dili pada Selasa 20 September 2022 bersama dengan Presiden Jose Ramos Horta. Uskup Agung Edgar Pena Parra mengatakan kedutaan baru itu adalah "hadiah spiritual" dari Paus Fransiskus kepada negara Timor Leste.

Nunsiatur atau kedutaan baru itu adalah “tanda nyata lain dari perhatian dan cinta yang selalu ditunjukkan oleh Paus Fransiskus tertinggi bagi rakyat negara pulau yang mulia Timor Leste ini,” kata prelatus Venezuela itu selama upacara peresmian.

 

Dia meninggalkan pesan “salam ramah dan kedekatan spiritual dari Paus Fransiskus.”

Rumah baru Paus di Timor Leste, yang merupakan bangunan hijau, katanya, mencerminkan "hubungan bilateral yang sangat baik antara Timor Leste dan Takhta Suci" yang telah berlangsung selama 20 tahun seiring dengan usia pemulihan kemerdekaan.

Ia juga menyatakan bahwa ia berharap nunsiatur akan menjadi sumber dorongan bagi Gereja di Timor Leste untuk terus bekerja melayani kelompok-kelompok yang terpinggirkan.

“Ini berfungsi sebagai sumber dorongan dan pembaruan bagi iman Katolik dan orang-orang yang berkehendak baik, untuk terus melayani yang termiskin dan paling rentan di negeri ini”, katanya.

Dia menegaskan bahwa iman Katolik telah menjadi penting bagi identitas nasional bangsa, di masa lalu dan sekarang, dan menambahkan bahwa iman telah berfungsi "sebagai sumber kekuatan dan penghiburan bagi orang-orang melalui masa-masa baik dan buruk" selama lebih dari 500 tahun sejarah evangelisasi.

Baca juga: Timor Leste, Ramos Horta Terima Uskup Agung Edgar Pena Parra, Resmikan Pusat Persaudaraan Manusia

Presiden Ramos Horta mengatakan dia mengharapkan kedutaan baru untuk membuka pintu bagi penunjukan nunsius residen pertama di negara itu.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved