Berita NTT

Pengamat Kebijakan Publik NTT: Evaluasi Menyeluruh Pelaksanaan Pembangunan di Timor Tengar Utara

Dalam kerangka otonomi daerah, kata Habde Adrianus Dami, artinya pembentukan pemerintahan Kefamenanu itu lebih tua dari pada Pemerintah Indonesia. 

Editor: Rosalina Woso
POS-KUPANG.COM/HO-PRIBADI
Pengamat Kebijakan Publik NTT, Ir. Habde Adrianus Dami, M. Si 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Irfan Hoi

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Pengamat Kebijakan Publik NTT, Ir. Habde Adrianus Dami, M. Si  mengatakan perlu dilakukan evaluasi menyeluruh terkait penyelenggaraan pemerintahan, pelaksanaan pembangunan dan pelayanan kemasyarakatan di Kabupaten Timor Tengah Utara.

Penegasan Pengamat Kebijakan Publik NTT, Ir. Habde Adrianus Dami, M. Si terkait dengan Hari Ulang Tahun ke - 100, Kabupaten Timor Tengah Utara.

Menurut Pengamat Kebijakan Publik NTT,  Habde Adrianus Dami, perlu mengucapkan selamat dan proficiat kepada pemerintah dan masyarakat Kefamenanu, Timor Tengah Utara yang merayakan hari jadi ke 100 tahun. 

Baca juga: Kodim 1618/TTU Beri Batuan Buat Warga di Wilayah Terpencil dan Terisolir Perkotaan 

Dalam kerangka otonomi daerah, kata Habde Adrianus Dami, artinya pembentukan pemerintahan Kefamenanu itu lebih tua dari pada Pemerintah Indonesia. 

Karena itu, Habde Adrianus Dami, berharap Hari Ulang Tahun ke 100 Tahun Kabupaten Timor Tengah Utara menjadi momentum untuk dilakukan evaluasi secara menyeluruh penyelenggaraan pemerintahan, pelaksanaan pembangunan dan pelayanan kemasyarakatan. 

Jadi ini harus dijadikan momentum evaluasi tiga aspek ini. Apalagi Kefamenanu menjadi salah satu daerah penghubung antara pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Timor Leste. 

Karenanya harus diperkuat infrastruktur ekonominya maupun fisiknya, sebagai daerah berbatasan langsung dengan negara lain. 

Saya kira pengembangan ekonomi rakyat, terutama sektor peternakan yang menjadi penopang ekonomi daerah dan masyarakat, harus benar-benar diberi perhatian. 

Baca juga: Mahasiswa Unwira Kupang KKNT-PPM di Desa Oelpuah, Biboki Moenleu Kabupaten TTU

Kita harus melakukan transformasi peternakan dari pola konvensional ke semi modern. Jadi tidak lagi ternak-ternak dilepas begitu saja tapi sudah harus dipolakan, bukan ternak yang menjadi rumput atau hijauan, tapi hijauan pakan ternak yang menjadi ternak. 

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved