Virus Corona

Terancam Diinvasi China, Taiwan Berani Kecam Lockdown Pandemi 'Kejam' Pemerintahan Xi Jinping

Meskipun demikian tampaknya Taiwan tidak gentar dan terus mempersiapkan berbagai strategi untuk mempertahankan diri dari serangan China daratan.

Editor: Agustinus Sape
REUTERS/SIMON WATSS
Taiwan kecam lockdown Pandemi Covid-19 'kejam' Pemerintahan Xi Jinping 

Terancam Diinvasi China, Taiwan Berani Kecam Lockdown Pandemi 'Kejam' Pemerintahan Xi Jinping

POS-KUPANG.COM - Di tengah invasi Rusia atas Ukraina, dunia pun khawatir hal serupa bakal dilakukan China atas Taiwan terkait dengan kebijakan Satu China.

Meskipun demikian tampaknya Taiwan tidak gentar dan terus mempersiapkan berbagai strategi untuk mempertahankan diri dari serangan China daratan.

Bahkan dalam kaitan dengan penanganan pandemi Covid-19 saat ini, Taiwan tidak segan-segan mengkritik kebijakan China memberlakukan penguncian "kejam" pada warganya, dengan mengatakan akan mengambil strategi yang berbeda untuk menangani wabah terbesar di negara itu.

Perdana Menteri Su Tseng-chang menyatakan pada hari Minggu bahwa pendekatan pandemi Taiwan untuk mengurangi infeksi telah "bertepuk tangan di seluruh dunia" dan bahwa negara itu telah menyusun strategi untuk memerangi wabah yang berkembang di negara itu.

Di Taiwan, tingkat kasus COVID-19 telah melonjak, dengan 75.000 infeksi disebabkan oleh jenis Omicron sejak awal tahun.

Meskipun hampir semua infeksi ringan atau tidak memiliki gejala, jumlah kasus telah melonjak lebih dari 40 % sejak Maret.

"Kami tidak akan menutup negara dan distrik sekeras China," kata Su, seraya menambahkan bahwa Taipei akan menggunakan pendekatan bertahap, dengan strategi dan rutinitas yang ada.

Taiwan belum mencapai titik kritis dalam hal infeksi, menurut Walikota Taipei Ko Wen-je, yang menambahkan bahwa pulau itu mungkin melihat 50.000 kasus setiap hari.

Pihak berwenang telah menjanjikan "model Taiwan baru" yang didukung oleh vaksinasi besar-besaran, menyimpang dari kebijakan ketat tanpa toleransi China.

Su menghindari China ketika pemerintahan Xi Jinping mengurung jutaan orang di rumah mereka di Shanghai, salah satu kota yang paling parah terkena dampak, dan memberlakukan pembatasan ketat, termasuk pemasangan alarm pintu elektronik untuk mencegah pasien yang terinfeksi melarikan diri.

Meskipun ada banyak kontroversi mengenai seberapa jujurnya pihak berwenang tentang jumlah korban yang tepat, kota tersebut mendokumentasikan 400 kematian akibat infeksi tersebut.

Senin lalu, Kantor Urusan Taiwan China memperingatkan bahwa model respons pandemi baru Taiwan akan mengakibatkan banyak kematian. Masa karantina untuk semua pendatang baru di Taiwan telah dikurangi dari dua minggu menjadi 10 hari.

Saat mandat masker diberlakukan, populasi negara yang berpenduduk sekitar 23 juta orang telah menerima dua vaksinasi, dan sekitar 60 % telah menerima dosis booster pertama mereka.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved