Breaking News:

Berita Pemprov NTT

Terkait Pemilu 2024, DPD KPPI NTT Konsolidasi Internal

agar saling memberikan pembelajaran sehingga perjuangan kita dari partai mana pun bisa terpilih

Editor: Rosalina Woso
POS-KUPANG.COM/IRFAN HOI
Suasana konsolidasi DPD KPPI NTT di hotel Neo Aston Kupang dalam menghadapi pemilu tahun 20224. Jumat 14 Januari 2022.  

Laporan Kontributor POS-KUPANG.COM, Irfan Hoi

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Kaukus Perempuan Politik Indonesia (KPPI)  Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menggelar Konsolidasi Internal untuk pembentukan kepengurusan DPD KPPI NTT, sekaligus menyiapkan keterlibatan perempuan dalam pemilu 2024.

Dalam konsolidasi ini, para perempuan yang hadir datang dari semua organisasi kemasyarakatan dan dari partai politik. Kegiatan tersebut berlangsung di Hotel Neo Aston Kupang, Jumat 14 Januari 2022.

Ketua DPD KPPI NTT, Ana Waha Kolin dalam kesempatan tersebut menyampaikan terima kasih kepada semua kader partai yang bersedia dan meluangkan waktu hadir dalam acara konsolidasi tersebut.

Baca juga: Pemprov NTT Dukung Program Konservasi Komodo oleh United Nations Development Programme

Forum itu, kata dia, telah terbentuk di Jakarta pada Oktober 2004 lalu oleh perempuan-perempuan hebat yang ada di sejumlah partai politik dengan tujuan memberikan pendidikan politik kepada kaum perempuan untuk memperjuangkan kepentingan perempuan dan masyarakat.

Perempuan yang berpolitik ketika berbicara lebih kepada kepentingan seluruh masyarakat bukan untuk kepentingan pribadi semata, namun lebihnya demi kepentingan banyak orang.

Tujuan berpolitik adalah memperjuangkan hak-hak masyarakat yang diabaikan.

Baca juga: Pemprov NTT Sidak Pasar, Jelang Natal dan Tahun Baru 2021

Anggota DPRD NTT itu juga menyebut dalam menyuarakan kepentingan masyarakat melalui politik oleh perempuan lebih didengar ketimbang disuarakan.

"Suara perempuan politik lebih didengarkan, dibandingkan suara aktivis. Suara aktivis belum tentu didengar namun ketika kita terlibat di dunia politik tentu didengar," sebutnya.

Ia menjelaskan pada kesempatan menjadi perempuan politik menjadi peluang besar kepada perempuan untuk memperjuangkan kepentingan masyarakat yang masih mengelut ditengah kehidupan masyarakat.

Baca juga: Pemprov NTT Sidak Pasar, Jelang Natal dan Tahun Baru 2021

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved