Breaking News:

Berita Sumba Timur

Vaksin Lansia di Sumba Timur Masih Rendah, Begini Instruksi Bupati Khristofel Praing

vaksin booster bagi tenaga kesehatan (nakes) mencapai 68,21 persen atau setara 1.373 tenaga kesehatan dari total 2.013 orang. 

Penulis: Ryan Nong | Editor: Rosalina Woso
POS KUPANG.COM/RYAN NONG
Seorang lansia sedang mendapat suntikan vaksin 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ryan Nong 

POS-KUPANG.COM, WAINGAPU -  Vaksinasi untuk orang lanjut usia atau lansia di Kabupaten Sumba Timur tergolong masih rendah. 

Hingga pekan kedua Januari 2022, cakupan vaksinasi lansia untuk dosis pertama di wilayah itu baru menyasar 6.240 orang dari 21.674 sasaran atau setara 28,67 persen.

Sementara itu, vaksin lansia dosis kedua baru menyasar 2.418 orang atau setara 11,11 persen. 

Baca juga: Komisi C DPRD Sumba Timur Klarifikasi Pemutusan Kontrak Kerjasama oleh RSUD Umbu Rara Meha Waingapu

Angka capaian vaksin tersebut tertinggal jauh dari sasaran lain seperti tenaga kesehatan, pelayan publik hingga remaja. 

Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing menyebut pihak pemerintah daerah tetap menggunakan strategi kolaborasi dengan stakeholder lainnya untuk melakukan percepatan vaksinasi bagi masyarakat terutama para lansia. 

Bupati kelahiran 1965 itu menyebut pihaknya terus bekerja sama dengan pihak kepolisian dari Polres Sumba Timur dan pihak TNI dari Kodim 1601 Sumba Timur serta lembaga lain untuk melakukan serbuan vaksinasi secara massal. 

Baca juga: Tidak Ada tambahan Kasus Baru, Sumba Timur Perpanjang Zona Hijau Zero Covid-19

"Strategi sekarang kita bekerjasama dengan Polri dan TNI untuk mendatangi di tempat umum untuk meningkatkan dan mempercepat cakupan vaksinasi terutama bagi para lansia," ujar Bupati Praing kepada POS-KUPANG.COM.

Bupati yang dianugerahi penghargaan sebagai Tokoh Birokrasi Inspiratif dalam pembangunan inklusi Kemenko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan tahun 2016 itu bahkan telah menginstruksikan jajarannya kepala wilayah di level bawah untuk menerapkan syarat vaksin bagi pengurusan administrasi pemerintahan. 

"Kepada camat, kepala desa, lurah, kita sudah sampaikan bahwa kalau mereka belum vaksin  kita minta mereka vaksin dulu baru kasih pelayanan kepada mereka," ujar alumni IPDN itu. 

Baca juga: Cek Jadwal dan Lokasi Vaksinasi Covid-19 Hari Ini di Kabupaten Sumba Timur

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved