Breaking News:

Penggiat Eko Enzim NTT gandeng Unimor Beri Pelatihan Pembuatan  Eco Enzym di Dusun Banopo TTU 

Komunitas Penggiat Eko Enzyme Provinsi Nusa Tenggara Timur merayakan 1 tahun kehadiran Eco Enzyme di NTT. Perayaan kehadiran Eco Enzyme pertama tahun

Editor: Ferry Ndoen
POS-KUPANG.COM/Dionisius Rebon
Para penggiat Eco Enzyme NTT dan Tim Fakultas Pertanian Universitas Timor saat memberikan pelatihan pembuatan Eco Enzyme kepada masyarakat, Selasa, 15/06/2021.   

Penggiat Eko Enzim NTT gandeng Unimor Beri Pelatihan Pembuatan  Eco Enzym di Dusun Banopo TTU 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Dionisius Rebon

POS-KUPANG.COM | KEFAMENANU-Komunitas Penggiat Eko Enzyme Provinsi Nusa Tenggara Timur merayakan 1 tahun kehadiran Eco Enzyme di NTT. Perayaan kehadiran Eco Enzyme pertama tahun ini dilaksanakan secara sederhana di Dusun Banopo, Desa Tublopo, Kecamatan Bikomi Selatan, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU) bersama 42 orang anggota Kelompok Tani Sehati.

Alasan mendasar perayaan 1 tahun kehadiran  Eco Enzyme di NTT diselenggarakan di wilayah tersebut karena, kelompok tani ini merupakan salah satu kelompok tani di NTT yang mendapat pelatihan proses pembuatan Eco Enzyme bersama ketua kelompok taninya.

Ketua Komunitas Penggiat Eco Enzyme NTT, Charles Malelak, kepada POS-KUPANG.COM, Selasa, 15/06/201 mengatakan, kehadiran Eco Enzyme di Bumi Flobamora telah berlangsung dengan berbagai kegiatan yakni memberikan pelatihan proses pembuatan Eco Enzyme kepada semua komunitas gereja, kelompok anak muda dan kepada petani.

"hari ini di Dusun Banopo bersama anggota Kelompok Tani sehati kita berikan lagi pelatihan ini adalah bentuk perayaan Hari Ulang Tahun Eko Enzim NTT yang pertama," ungkapnya.

Pada momen tersebut, Penggiat Eco Enzyme NTT melibatkan Tim dari Fakultas Pertanian Universitas Timor dalam Pelatihan pembuatan Eco Enzyme kepada anggota Kelompok Tani di Dusun Banopo. 

Yosefina Marice Fallo, Wakil Dekan II, di UNIMOR kepada anggota Kelompok Tani Di Dusun Banopo menjelaskan bahwa Tri Dharma Perguruan tinggi mencakup, pendidikan, pengabdian, dan penelitian.

Kehadiran Tim Fakultas Pertanian di tempat tersebut juga, lanjut Yosefina, bertujuan untuk menjalankan salah satu dari Tri Dharma Perguruan Tinggi yakni; Pengabdian.

Dalam menjalankan aspek pengabdian kepada masyarakat ini, Yosefina bersama anggota tim yang terdiri dari Marselina Theresia Djue Tea, Fransiskus Yulius Dhewa Kadju, Azor Yulianus Tefa dan Dira Asri Pramita membawa serta bahan dasar untuk proses fermentasi Eco Enzyme seperti buah-buahan, sayuran dan gula serta wadah.

Baca juga: Begini Perkembangan Dugaan Pelecehan Seksual Oleh Mantan Ketua DPRD TTS dan Saat ini Anggota DPRD

Baca juga: Diizinkan PM Hungaria, Stadion Puskas Arena Disesaki 67 Ribu Penonton Tanpa Masker, Portugal Unggul

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved