Breaking News:

Ini Rincian Selisih Realisasi Anggaran Covid-19 Flotim dalam LKPj Bupati 2020

Ini rincian selisih realisasi anggaran Covid-19 Flores Timur dalam LKPj Bupati 2020

POS-KUPANG.COM/AMAR OLA KEDA
Ketua Presidium PMKRI Cabang Larantuka- Desidarous Sabon dan Komda PMKRI Regional Flores Larantuka-Labuan Bajo, Marselinus Atapukan saat berorasi di depan kantor DPRD Flotim 

Ini rincian selisih realisasi anggaran Covid-19 Flores Timur dalam LKPj Bupati 2020

POS-KUPANG.COM |LARANTUKA- Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia ( PMKRI) Cabang Larantuka, Kabupaten Flores Timur menggelar aksi demonstrasi, Jumat 11 Juni 2021.

Dalam aksinya, PMKRI menggugat akuntabilitas penggunaan dana Covid-19 sebesar Rp 14 miliar. PMKRI juga menggugat keabsahan dan kejahatan anggaran pada LKPJ Bupati Flores Timur tahun 2020 dan hasil realokasi dan refocusing yang mengabaikan hak dasar masyatakat.

Ketua Presidium PMKRI Cabang Larantuka- Desidarous Sabon mengatakan terkait dengan akuntabilitas penggunaan anggaran covid sebesar 14 miliar, PMKRI menemukan adanya perbedaan realisasi anggaran pada formasi Rp 6 miliar untuk kesehatan, Rp 2 miliar untuk ekonomi dan Rp 6 miliar untuk jaring pengaman sosial.

Baca juga: Sembako Bakal Kena PPN, Pedagang Pasar Kasih Naikoten: Kami Sudah Susah Tambah Susah

Baca juga: Kadis Kesehatan Sumba Barat, Vaksin Dosis II Astra Zeneca Berlangsung Awal Juli 2021

Sesuai hasil rapat dengar pendapat (RDPl Bupati dengan PMKRI tertanggal 18 maret 2021 lalu, bidang kesehatan sebesar Rp 8 miliar, pengadaan alat rapid tes pada dinas kesehatan dan peralatan medis Rp 1.150.780.000, sarana prasarana dan operasional rumah sakit Rp 988.000.000.

BPBD Rp 6.500.000.000 untuk penanganan darurat bencana sebesar Rp 3.397.000.000 dan penanganan bencana sebesar Rp 3.497.000.000.

"Distribusi dana ini hingga ke kecamatan 15 juta per bulan," jelasnya.

Di bidang ekonomi sebesar Rp 2.810.800.000, dengan perincian, dinas perkebunan dan peternakan Rp 1.061.800.000 untuk padat karya tanam kelor, tanam tanaman hijau makanan ternak, dan pembenihan mente, dinas pertanian Rp 945.000.000 dan Disperindak Rp 800.000.000.

Jaring pengaman sosial, Rp Rp 1.400.000.000, untuk mahasiswa Flotim di luar Flotim, Rp 3,3 miliar BLT kabupaten pada dinas sosial (cadangan beras pemerintah).

Baca juga: Ada Selisih Realisasi Penggunaan Anggaran Covid-19, PMKRI Larantuka Akan Laporkan ke APH

Baca juga: Gibran Rakabuming Disebut Layak Pimpin KNPI, M Qodari Bilang Putra Presiden Jokowi Sangat Pantas

"Total anggaran Rp 15.510.800.000. Total realisasi ini ketika disandingkan dengan LKPJ bupati dan hasil pansus LKPJ yang tertuang, maka ditemukan selisih anggaran yang fantastis mengalami pembengkakan," katanya.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved