Breaking News:

Amerika Punya Rencana Licik di Timor Leste, Adakan Proyek Kontroversial di Bumi Lorosae

Letak Timor Leste yang dianggap dekat dengan Australia bisa menjadi benteng bagi Australia dan Amerika untuk membendung agresi militer negara-negara d

UN Multimedia
Hut Kemerdekaan Timor Leste Pesta Koktail dan Kemeriahan Hingga Sore Hari 

POS KUPANG.COM -- Wilayah Timor Leste yang kini yang sudah lepas dari Negara Kesatuan Repulik Indonesia atau NKRI menjadi rebutan banyak negara antara lain Ausralia , China dan Amerika

Letak Timor Leste yang dianggap dekat dengan Australia bisa menjadi benteng bagi Australia dan Amerika untuk membendung agresi militer negara-negara di utara termasuk China ke wilayah Australia dan Selandia Baru

Sementara China membutukna wilayah Timor Leste agar bisa mengontrol wilayah Pasifik termasuk batu loncatan untuk menyerbu Australia

Sementara Amerika juga membutuhkan Timor Leste agar negara itu tak jatuh ke tangan China yang bisa menggu stabilitas di kawasan Australia dan sekitarnya

Sebagai negara kecil yang berdiri dengan kakinya sendiri, bantuan dan investasi asing dianggap sangat berarti.

Baca juga: Australia Makin Terancam, China Makin Kuasai Timor Leste , Negeri Kanguru Ketar Ketir Bila Perang

Baca juga: Inilah Tempat Teraman Rakyat Timor Leste Sembunyi Saat Perang Dunia ke II, Begini Kondisinya Kini

Baca juga: 20 Tahun Lepas dari Indonesia,Timor Leste Terima Kenyataan 50% Anak-anaknya Kurang Gizi dan Stunting

Oleh sebab itu, Timor Leste menerima setiap investasi asing yang masuk, seperti dari Australia hingga China, bahkan Amerika

Walau sedikit terdengar bantuan dari Amerika untuk Timor Leste , ternyata AS punya investasi di Timor Leste.

Menurut Macaubusiness, duta besar AS di Dili sempat membicarakan kesepakatan dengan Timor Leste mengenai penyediaan pesawat untuk opersi Baucau.

Tujuan pengadaan pesawat itu adalah untuk melakukan pemantauan maritim di wilayah negara tersebut.

"Saya optimis dan saya pikir sangat dekat untuk mencapai tahap akhir, hingga dokumen ini bisa masuk ke Kabinet, kemudian kami bisa menandatanganinya dan memulai persiapan," Kata Kevin Blackstone.

Halaman
1234
Editor: Alfred Dama
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved