Breaking News:

Minuman Alkohol yang Dijual Harus Ada Label Perda Pemda Lembata di Penutup Botol

peredaran minuman beralkohol yang dijual oleh sembilan toko sebagai pengecer resmi di Kabupaten Lembata.

Minuman Beralkohol 

Minuman Alkohol yang Dijual Harus Ada Label Perda Pemda Lembata di Penutup Botol

POS-KUPANG.COM|LEWOLEBA--Pemerintah Kabupaten Lembata melalui Dinas Koperasi, Perindustrian dan Perdagangan (Koperindag) mulai tertib mengawasi peredaran minuman beralkohol yang dijual oleh sembilan toko sebagai pengecer resmi di Kabupaten Lembata.

Peredaran minuman beralkohol sendiri sudah diatur dalam peraturan daerah (perda) Nomor 6 tahun 2017 Tentang Pengendalian, Pengawasan dan Peredaran Minuman Beralkohol. 

Oleh sebab itu, pada Selasa 11 Mei 2021, Kepala Dinas Koperindag Kabupaten Lembata Longginus Lega bersama sejumlah staf dibantu dua orang personil Polres Lembata melakukan simulasi sekaligus sosialisasi pemasangan label perda di tutupan botol minuman beralkohol secara langsung di gudang barang dan toko para pengecer yang ada di Kota Lewoleba. 

Pada Selasa (11/5/2021), Kepala Dinas Koperindag Kabupaten Lembata Longginus Lega bersama sejumlah staf dibantu dua orang personil Polres Lembata melakukan simulasi sekaligus sosialisasi pemasangan label perda di tutupan botol minuman beralkohol secara langsung di gudang barang dan toko para pengecer yang ada di Kota Lewoleba.
Pada Selasa (11/5/2021), Kepala Dinas Koperindag Kabupaten Lembata Longginus Lega bersama sejumlah staf dibantu dua orang personil Polres Lembata melakukan simulasi sekaligus sosialisasi pemasangan label perda di tutupan botol minuman beralkohol secara langsung di gudang barang dan toko para pengecer yang ada di Kota Lewoleba. (POS-KUPANG.COM/RICKO WAWO)

"Perda harus jalan, perda ini belum jalan maksimal karena masih ada minuman beralkohol yang dijual di pasaran tanpa label," kata Kadis Longginus sebelum simulasi dan sosialisasi dilakukan.

Pemerintah daerah, kata dia, juga sebelumnya sudah melakukan pertemuan dan sosialisasi bersama para pemilik toko atau pengecer minuman beralkohol. Sebab menurutnya semua minuman beralkohol yang masuk ke Kabupaten Lembata harus dikendalikan dan diawasi peredarannya di tengah masyarakat.

Baca juga: Polemik Bantuan Perumahan Layak Huni di Lembata, Lurah Lewoleba Sebut Ada Miskomunikasi

"Ini bukan soal PAD. Tapi jangan sampai peredaran ini membuat masalah sosial baru kalau tidak kita awasi dan kendalikan," katanya.

Dijelaskannya, oleh negara, minuman beralkohol wajib diawasi dan dikendalikan peredarannya supaya tidak menimbulkan masalah sosial. Bagian dari pengendalian itu, ialah, semua pengecer wajib menempel label perda di atas tutupan botol minuman beralkohol.

"Kalau pengecer tidak memasang label maka dia sudah melanggar perda, lalu didalam label itu ada nilai nominal dan itu menjadi bagian dari retribusi untuk daerah," papar mantan Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Lembata ini.

Baca juga: Sekda Lembata Jadi Ketua Umum Panitia Liga 3 ETMC 2021

Lebih lanjut, Longginus menuturkan di Kabupaten Lembata terdapat sembilan toko atau pengecer minuman beralkohol. Dari sembilan pengecer itu, ada dua pengecer yang sudah memiliki izin usaha. Sedangkan, tujuh pengecer sementara mengurus izin usaha. Namun, ketujuh pengecer minuman beralkohol lainnya sudah ditunjuk dalam bentuk Keputusan Bupati Lembata.

Puluhan relawan Aliansi Rakyat Bersatu Lembata melakukan aksi bersih-bersih dan potong rumput di Taman Kota Swaolsa Titen, Kota Lewoleba, Sabtu 8 Mei 2021.
Puluhan relawan Aliansi Rakyat Bersatu Lembata melakukan aksi bersih-bersih dan potong rumput di Taman Kota Swaolsa Titen, Kota Lewoleba, Sabtu 8 Mei 2021. (POS KUPANG.COM/RICARDUS WAWO)

"Semestinya penunjukan pengecer itu setelah dia memenuhi ketentuan izin usaha itu, tapi ini mungkin kesalahan di teknis di dinas. Saya datang juga sudah begini, tapi kita jalan saja, nanti proses izinnya gampang nanti kita fasilitasi," ujar Longginus.

Beberapa pengecer minuman beralkohol itu di antaranya adalah toko Nagamas, Taruna Jaya, Surya Kasih, Himalaya, Sumber Rejeki dan Omega.(Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ricko Wawo0

Penulis: Ricardus Wawo
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved