Breaking News:

Banjir Melanda  Oebelo & Tanah Merah, Warga : Pemerintah Perhatikan Tangani Penyebab Utama Banjir i

Dikatakannya bahwa pembuangan air melalui jembatan tersebut sangat kecil, mengakibatkan airnya meluap.

Banjir Melanda  Oebelo & Tanah Merah, Warga : Pemerintah Perhatikan Tangani Penyebab Utama Banjir i
POS-KUPANG.COM/RAY REBON
Situasi rumah warga yang terdampak banjir di Desa Tanah Merah dan Desa Oebelo, Kab Kupang, Sabtu (20/2).

Banjir Melanda  Desa Oebelo & Tanah Merah, Warga Minta Pemerintah Tolong Perhatikan Tangani Penyebab Utama Banjir ini

POS-KUPANG.COM | KUPANG-- Curah hujan yang tinggi mengakibatkan banjir yang besar meluap dari sungai (kali) hingga menggenangi rumah warga dan menutup akses jalan negara di Desa Oebelo, Desa Tanah Merah, Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang.

Pantauan POS-KUPANG.COM, Sabtu (20/2) pagi, banjir besar yang berada di Desa Oebelo dan Desa Tanah Merah, Kabupaten kupang, terjadi luapan hingga menggenangi rumah warga yang berada di dekat kali kecil atau jembatan tersebut.

Salah satu warga, sekaligus ketua RW 03, Dusun 02, Desa Tanah Merah yang terdampak banjir, Yermias Mesak saat ditemui mengatakan, akibat banjir meluap hingga menggenangi rumah-rumah warga ini disebabkan oleh warga yang berada di dekat jembatan yang gunakan lahan pinggir kali, makanya airnya meluap.

"Warga yang berada di dekat kali, mereka perlahan mengambil lahan sebagian kali dengan cara membuat pagar, sehingga luas kali yang awalnya besar, perlahan mengecil dan mengakibatkan air atau banjir tidak dapat berjalan baik, makanya meluap," jelasnya

Lanjutnya, akibat dari perkecilnya aliran sungai atau kali ini, makanya material yang dibawah oleh banjir tidak dapat ditruskan oleh air, makanya menumpuk di ujung jembatan dan memgakibatkan airny meluap.

Ia menyampaikan, kedalaman kali ini dahulunya mencapai 6 meter dan luasnya juga hampir mencapai 6 meter. Tapi karena air atau banjir yang tidak berjalan baik mengikuti saluran, mengakibatkan material yang dibawa air menumpuk, jadinya kali yang awalnya dalam, saat ini menjadi dangkal.

Ia mengatakan bahwa, pemerintah sudah melakukan antisipasi dengan cara mengkeruk kali ini, namun menurutnya, solusi yang dilakukan oleh pemerintah ini tidak dapat menanggulangi persoalan ini. 

Dia menegaskan bahwa, solusi yang terbaik adalah pemerintah harus menelusuri jalur kali tersebut, sehingga jalur air disaat musim hujan ini berjalan dengan baik, supaya tidak terjadinya luapan air yang menggenangi rumah warga.

Ia mengatakan, arus air yang berada di jembatan tersebut, berasal dari tiga kali besar.

Halaman
123
Penulis: Ray Rebon
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved