Breaking News:

Berita Sumba Timur Terkini

Penyimpangan Gaji ASN di Sumba Timur: Kadis Pendidikan Minta Staf BeriKeterangan Jujurdi Kejaksaan 

eminta staf pegawai maupun guru agar memberi keterangan yang jujur apabila dipanggil oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Sumba Timur

POS-KUPANG.COM/Oby Lewanmeru
Kasi Pidsus Kejari Sumba Timur, Rusli Pringga Jaya ,S.H dan Kasi Intelijen, Doniel Ferdinand,S.H ketika memberi keterangan pers, Selasa (9/2/2021) 

Laporan Reporter POS -KUPANG.COM, Oby Lewanmeru

POS-KUPANG.COM/WAINGAPU -- Kepala Dinas (Kadis) Pendidikan Kabupaten Sumba Timur, Ir. Yunus D Wulang, M.Si meminta staf pegawai maupun guru agar memberi keterangan yang jujur apabila dipanggil oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Sumba Timur.
Yunus menyampaikan hal ini saat ditemui, Selasa (16/2/2021).

Menurut Yunus, terkait kasus pengelolaan gaji ASN di Dinas Pendidikan Sumba Timur, pihak Kejari sudah meminta keterangan dari saksi-saksi dan ada juga saksi dari Dinas Pendidikan Sumba Timur.

"Saya sampaikan kepada staf yang dipanggil untuk beri keterangan agar berikan keterangan sejujur-jujurnya seperti yang dialami atau yang sebenarnya," kata Yunus.

Dijelaskan, sejak Senin (15/2/2021) ada juga pemanggilan saksi dari Dinas Pendidikan oleh jaksa untuk diperiksa.
"Dari Senin dan juga hari ini ada saksi dari Dinas Pendidikan yang diperiksa. Saya tetap tegaskan supaya siapa saja yang dipanggil untuk diperiksa harus koperatif dan jujur beri keterangan," katanya.

Dikatakan, saksi yang diperiksa dari Dinas Pendidikan adalah mereka yang menerima uang. Apakah itu guru atau pegawai semuanya dipanggil untuk diperiksa.

"Para saksi itu diperiksa agar mengetahui apakah benar terima uang atau tidak," katanya.
Dia mencontohkan, saksi yang dipanggil itu seperti ada yang sudah pensiun namun masih menerima tunjangan.
Kajari Sumba Timur, Okto Rikardo,S.H yang dikonfirmasi  melalui Kepala Seksi (Kasi) Pidana Khusus (Pidsus), Rusli Pringga Jaya S.H, Selasa (16/2/2021) mengatakan, saat ini penyidik sedang melakukan pemeriksaan saksi-saksi.

"Benar sejak Senin (15/2/2021), kita sedang periksa saksi. Kita harapkan dalam waktu semua saksi sudah bisa diperiksa," kata Rusli.
Dikatakan, sesuai surat pemanggilan saksi, banyak saksi yang berhalangan hadir, karena ada yang sudah dimutasikan  atau bertugas di tempat lain.

Untuk diketahui sebelumnya, Kejari Sumba Timur telah memeriksa sekitar 35 saksi dalam kasus ini.
Setelah memeriksa para saksi ini, maka Kejari Sumba Timur akan memeriksa beberapa pejabat, baik dari Dinas Pendidikan dan juga dari Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD).

Peringatan Kapolsek Kelapa Lima kepada Masyarakat Kota Kupang terkait Aksi Curanmor

NAFSU, OKNUM TNI Punya 2 Istri Pelakor Istri Junior SAAT Ditinggal Pendidikan SUAM, PECAT

 Sementara kasus dugaan pengelolaan gaji ASN Dinas Pendidikan Sumba Timur tahun anggaran 2019 sebesar Rp 700 juta lebih. Jaksa menduga ada kelebihan pembayaran, yang mana dengan modus ada ASN yang sudah pensiun, ASN yang meninggal dunia tetapi nama mereka masih ada pada daftar gaji dan masih terjadi pembayaran.

DPRD NTT Dengar Penjelasan Pemerintah soal Refocusing Anggaran Covid-19 dan Harmonisasi APBD, INFO 

Mobil PCR Covid-19 Bantuan Kemenkes RI Tiba di NTT

Penulis: Oby Lewanmeru
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved