Breaking News:

Penanganan Covid

Takutkan Transmisi Lokal Terus Meningkat, Wakil Wali Kota Tegaskan Ini

Situasi terkini kasus positif Covid-19 di Kota Kupang 814 kasus. Masih dirawat 534, sembuh 256 dan meningga 24 orang

Penulis: Yeni Rachmawati | Editor: Kanis Jehola
POS-KUPANG.COM/Yeni Rachmawati
Wakil Wali Kota, Herman Man, didampingi Plt Asisten I, Yanuar Dally dan Kabag Protokol, Komunikasi dan Pimpinan Setda Kota Kupang, Ernest Ludji menggelar Jumpa Pers, di Ruang Garuda Kantor Wali Kota Kupang, Jumat (18/12/2020). 

POS-KUPANG.COM | KUPANG -- Situasi terkini kasus positif Covid-19 di Kota Kupang 814 kasus. Masih dirawat 534, sembuh 256 dan meningga 24 orang.

Angka kesembuhan 31,44 persen, tidak jauh berbeda dengan angka nasional. Sedangkan jumlah orang yang meninggal dibandingkan dengan jumlah kasus sekitar 0,37 persen sedikit lebih dari angka nasional.

"Inilah yang jadi perhatian kita," kata Wakil Wali Kota Kupang, Herman Man saat menggelar Jumpa Pers terkait Situasi Terkini Covid-19 di Kota Kupang, Jumat (18/12/2020).

Baca juga: Enam Paket Proyek Rampung, Satu Masih Dalam Proses

Ia menyampaikan untuk isolasi mandiri 437 orang, isolasi terpusat di Puskesmas 39 orang dan isolasi di RS 58 orang. Khusus untuk RSUD SK Lerik, kapasitasnya 115 tempat tidur, 21 tempat tidurnya untuk pasien covid dalam ruangan bertekanan negatif.

Saat ini ada 21 penderita covid plus yang dirawat RS SK Lerik dengan perincian, ada 11 yang memang positif sedangkan ada juga suspek.

Baca juga: Kasus Bupati Alor NTT vs Perwira TNI, Pangdam IX/Udayana : Kita Sudah Bicara, Sudah Aman

Kata Herman, tidak semua tempat tidur dipakai, karena ada pembatasan yang positif tidak boleh gabung dengan suspek, begitu juga pasien perempuan tidak boleh digabung dengan laki-laki.

"Semua pelayanan di RS SK Lerik menggunakan cctv yang memantau. Jadi rdak ada kunjungan keluarga tapi mengizinkan bila pasien meminta keluarga untuk membawa makanan. Tadi kata direktur ada olahraga biasanya tiga kali seminggu, saya batasi satu kali seminggu saja di ruang terbatas dan pasien wajib hukumnya memakai masker N95," tuturnya.

Ia juga menyampaikan reproduksi rate 1,4 persen, artinya 100 pasien di kota Kupang menularkan 140 orang, inilah yang ditakutkan dengan transmisi lokal.

Dijelaskannya berkaitan dengan transmisi lokal, kalau kemarin dirinya mengancam di pasar karena orang tidak tertib memakai masker bukan karena kekuasaan tapi karena angka inilah yang berbicara.

"Tapi kalau ada pro dan kontra silahkan kita berdiskusi. Tujuan saya adalah membatasi reproduksi rate artinya penularan yang 1,4 bisa menjadi 0,8 atau 0,9 karena tugas kepala daerah ialah menekan. Jadi kalau orang di pasar masih seenaknya, wajarlah. Saya tidak marah, tapi saya juga menyesal kalau nanti ditutup karena resikonya pada 483 ribu penduduk bukan hanya untuk saudara saudaradi pasar bukan itu. Sumber penularan lokal saat ini buktinya dari reproduksi rate," terangnya.

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved