Breaking News:

Pemkot Kupang Lakukan Penutupan Sementara Terhadap Area Publik dan Tempat Hiburan Malam

Pemkot Kupang melalui OPD terkait, dan DPRD Kota Kupang, melakukan penutupan sementara fasilitas yang berkaitan dengan pelayanan publik

POS-KUPANG.COM/ONCY REBON
Sekretaris Daerah Kota Kupang, Ir Elvianus Wairata, M.Si 

POS-KUPANG.COM | KUPANG- Pemerintah Kota Kupang ( Pemkot Kupang) melalui OPD terkait, dan DPRD Kota Kupang, melakukan penutupan sementara fasilitas yang berkaitan dengan pelayanan publik. Tindakan ini diambil setelah mendapati aktivitas di area tersebut tidak secara serta-merta mematuhi protokol kesehatan.

Hal ini dikatakan Sekretaris Daerah Kota Kupang, Ir, Elvianus Wairata, M.Si, kepada POS-KUPANG. COM, Kamis, 16/07/2020.

Menurut Elvianus, melalui arahan pelaksanaan New Normal sesuai dengan Perwali (Peraturan Wali Kota) Kupang, No. 18 Tahun 2020, pemerintah membuka aktivitas ruang publik agar bisa dimanfaatkan oleh masyarakat. Namun ruang publik tersebut boleh dimanfaatkan dengan tetap mematuhi protokol kesehatan.

SMAN 1 Kupang Beri Kelonggaran Pembayaran Uang Sekolah

" Ketika beberapa hari berjalan, ternyata itu bukan jaga jarak lagi, tetapi dia menjadi area yang tidak mematuhi protokol kesehatan. Penjualannya sudah semrawut dan sebagainya." ujar Elvianus

Berangkat dari kenyataan tersebut, lanjutnya, pemerintah sebagai penanggungjawab dalam kaitan dengan penyelenggaraan pemerintahan dan kegiatan kemasyarakatan, berusaha untuk mematikan Wifi dan lampu-lampu hias yang ada di area publik yang dimaksud agar menghindari kerumunan warga.

Fraksi Gerindra DPRD Malaka Kritisi Pengelolaan Anggaran Daerah, Ini Jawaban SBS

Ia menambahkan, langkah selanjutnya yang akan diambil pemerintah adalah akan dilakukan penyuluhan dan memberikan himbauan supaya jangan ada kerumunan warga di area publik.

"Bisa datang tapi harus dengan menjaga jarak dan menggunakan masker. Sehingga area publik seperti taman Tirosa, Taman nostalgia dan sebagainya itu menjadi pantauan kita dan untuk fasilitas penunjang di situ, contohnya seperti wifi, kita matikan." kata Elvianus

Terkait dengan tempat hiburan malam, ia menerangkan bahwa, dalam surat arahan pembukaan tempat tersebut, tercantum beberapa point yang menekankan tentang penerapan protokol kesehatan Covid 19.

Setelah dievaluasi dan kunjungan dari komisi II DPRD di beberapa tempat hiburan malam, ternyata protokol kesehatan covid 19 tidak dilakukan secara baik.

Untuk mengantisipasi dampak yang terjadi, jelas Elvianus, maka dilakukan penutupan sementara terhadap tempat-tempat hiburan di wilayah Kota Kupang.

Penutupan tempat hiburan dan area publik untuk sementara waktu menurut Elvianus, ada kaitan dengan bertambahnya jumlah pasien positif Covid 19 di Kota Kupang.

"Salah satunya bahwa kita masih zona itu, terus ada penambahan positif di sini. Sehingga kita harus jaga. Apalagi ada orang yang tanpa gejal ini." pungkasnya (Laporan Reporter POS-KUPANG. COM, Oncy Rebon)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved