Opini Pos Kupang

Pentingnya Etika Penelitian yang Menggunakan Hewan

Mari membaca dan simak Opini Pos Kupang: pentingnya etika penelitian yang menggunakan hewan

Pentingnya Etika Penelitian yang Menggunakan Hewan
Dok
Logo Pos Kupang

Mari membaca dan simak Opini Pos Kupang: pentingnya etika penelitian yang menggunakan hewan

Oleh: Dr. drh. Novalino H.G. Kallau, M.Si Bagian Kesehatan Masyarakat Veteriner Departemen IPHK Fakultas Kedokteran Hewan Undana

POS-KUPANG.COM - Penggunaan hewan oleh manusia untuk berbagai kepentingan salah satunya untuk tujuan penelitian (Hewan laboratorium). Kebutuhan untuk hal ini menjadikan hewan memiliki andil yang penting dalam sejarah perjalanan manusia khususnya pengembangan ilmu pengetahuan.

Pencapaian fungsi optimal yang dilakukan oleh hewan membutuhkan peran penting dari manusia dalam mengelola dan mensejahterakannya, secara singkat dapat kita sebutkan "hewan membutuhkan campur tangan manusia".

Perdamaian di Sandosi

Hewan dapat beraktivitas dengan baik jika kesejahteraannya diperhatikan. Konsep kesejahteraan hewan (Animal welfare) telah diperkenalkan oleh World Organization of Animal Health yang kemudian diringkas menjadi 5 prinsip utama yang kemudian dikenal sebagai lima kebebasan hewan "five freedom" dengan tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kualitas hidup bagi semua hewan dan menjamin hewan yang dipelihara tidak akan mengalami penganiayaan.

Kelima prinsip tersebut yaitu: pertama, bebas dari rasa lapar dan haus; kedua, bebas dari rasa panas dan tidak nyaman; ketiga, bebas dari luka, penyakit dan sakit; keempat, bebas dari rasa takut dan penderitaan; dan kelima, bebas mengekspresikan perilaku normal dan alami.

BREAKING NEWS :Tidak Cari Kayu Bakar, Kakek di Manggarai Hajar Cucu Pakai Kayu Hingga Badan Terluka

Hasil penelitian yang mempergunakan hewan hanya dapat dipertanggungjawabkan secara etis jika tujuan penelitiannya bermanfaat, penelitian didesain untuk mencapai tujuan, tujuan penelitian tidak dapat menggunakan manusia sebagai subjek dan manfaat yang diperoleh dari menggunakan hewan uji ini jauh lebih berarti dibandingkan penderitaan yang dialami oleh hewan uji.

Dalam menggunakan hewan uji ini pada proses penelitian, membutuhkan tanggung jawab yang besar dari berbagai kalangan seperti lembaga pendidikan dan peneliti.
Lembaga pendidikan yang diwakili oleh komisi etik hewan perlu melakukan pengujian terhadap metode penelitian yang digunakan oleh para peneliti sebelum persetujuan etik (ethical clearance) diberikan.

Hal lain yang juga dirasa perlu adalah komisi ini dapat memberikan saran perbaikan yang membangun untuk memperbaiki metode penelitian yang akan dilaksanakan. Prinsip ini dilatar belakangi oleh keyakinan bahwa peningkatan kesejahteraan hewan akan memberikan hasil ilmiah yang lebih optimal.

Beberapa penilaian dapat dilakukan oleh institusi (Komisi etik hewan) untuk menjaga standar kualitas penggunaan hewan uji. Penilaian pertama berkenaan dengan apakah proposal penelitian sudah menjelaskan dengan sistimatis metode penelitian yang dilakukan? terutama dalam penanganan hewan yang menerapkan kesejahteraan hewan, atau bagaimana cara untuk mengurangi kejadian stress/nyeri pada hewan jika ada dan hal penting lainnya adalah diharapkan terjadinya keaslian penelitian (baru dilakukan) dan penelitian yang dilakukan bukan replikasi dari penelitian yang pernah dilakukan.

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved