Dinamika Sosial Perbatasan Indonesia dengan Timor Leste Menarik Didiskusikan

Dinamika sosial perbatasan antara Indonesia dengan Timor Leste menarik didiskusikan

POS-KUPANG.COM/LAUS MARKUS GOTI
Suasana Diskusi tentang Dinamika Sosial di Daerah Perbatasan Republik Indonesia (RI) dengan Republik Demokratik Timor Leste (RDTL) di Aula Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip) Undana Kupang, Senin (2/2/2020) 

Dinamika sosial perbatasan antara Indonesia dengan Timor Leste menarik didiskusikan

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Fakultas Ilmu Sosial dan Politik ( FISIP) Universitas Nusa Cendana Kupang ( Undana Kupang) menggelar diskusi tentang Dinamika Sosial di Daerah Perbatasan Republik Indonesia (RI) dengan Republik Demokratik Timor Leste ( RDTL).

Diskusi yang digelar di Aula Fisip Undana Kupang, Senin (2/3/2020) ini menghadirkan narasumber dari kalangan akademisi Undana Kupang juga pihak Badan Pengelola Perbatasan (BPP) Provinsi NTT.

Komentar Pemilik dan Pengelola Hotel di Labuan Bajo Mangarai Barat Tentang Pajak Hotel

Dekan Fisip Undana Kupang Melkisedek Neolaka ditemui POS-KUPANG.COM di sela diskusi tersebut mengatakan dinamika sosial dan masalah perbatasan antara Indonesia dan RDTL menarik untuk didiskusikan karena menyangkut prestise atau harga diri bangsa dan negara.

Wilayah perbatasan darat Indonesia dan Timor Leste yakni Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), antara Kabupaten Belu dan Kabupaten Malaka, dengan daratan utama Timor Leste, sementara juga antara Kabupaten Timor Tengah Utara dan Kabupaten Kupang, dengan eksklave Oecussi-Ambeno.

Bertemu Wabup Lembata, Pegiat Aids Minta Pemda Beri Wewenang Kepada KPAD

Dia katakan, di wilayah perbatasan tersebut ada problem sosial, pendidikan dan ekonomi. Oleh karena itu, kajian-kajian yang dilakukan oleh akademisi Undana menyentuh problem-problem tersebut.

"Ada semacam pandangan bahwa dulu para penjahat melarikan diri ke wilayah perbatasan, terus itu adalah tempat dimana tidak diperhatikan oleh pemerintah dengan alasan bahwa ini biasa supaya mereka merasakan," ungkapnya.

Namun, lanjutnya, dengan adanya kebijakan dari Presiden RI membangun dari pinggir, maka Fisip melakukan kajian-kajian dalam konteks aspek teoritis serta menyajikan hasil penelitian yang sudah dilakukan akademisi Undana. Kajian tersebut, kata dia mencakup kondisi sosial, pendidikan dan ekonomi di wilayah perbatasan.

Menurutnya dari diskusi tersebut akan dihasilkan rekomendasi ke Pemerintah Provinsi NTT.

Berikut nama-nama akademisi Undana dengan tema yang mereka ulas dalam diskusi tersebut. Asis S. Adang Djaha mengulas bagaimana :Mewujudkan Desa Adat di Perbatasan Untuk Kedaulatan Negara'.

Halaman
12
Penulis: Laus Markus Goti
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved